Seni Bermuamalah

Menghadapi manusia dengan segala jenis latar belakang, watak, dan perilakunya butuh ilmu, keterampilan, pengalaman, dimana semuanya itu merupakan seni bermuamalah. Rasulullah Shallallahu ‘alaihi Wasallam memiliki akhlak yang sangat mulia. Suatu ketika, Aisyah Radhiyallahu ‘anha ditanya mengenai akhlak Rasulullah, jawaban Beliau, “Akhlak Rasulullah adalah Alquran.”

Salah satu akhlak Rasulullah Shallallahu ‘alaihi Wasallam yang paling mulia yaitu seorang pemaaf. Rasulullah tidak mudah sakit hati walau diperlakukan dengan perbuatan yang sangat menyakitkan sekalipun.

Diriwayatkan, setiap kali Rasulullah pulang dari masjid beliau diludahi oleh seorang kafir. Suatu hari Rasulullah tidak mendapati orang tersebut, ketika ia mengetahui orang itu ternyata sakit, beliau bergegas menjenguknya. Dan karena sebab itulah orang tersebut masuk Islam.

Dalam perjalanan dakwah ke Taif pun tidak kalah pedihnya cobaan yang Rasulullah Shallallahu ‘alaihi Wasallam  hadapi. Rasulullah ditolak oleh pemimpin Tsaqiif, bahkan beliau dilempari batu oleh budak-budak dan orang-orang bodoh dari mereka sehingga kedua kakinya berlumuran darah.

Ketika malaikat Jibril menawarkan untuk membinasakan mereka, Rasulullah menolak bahkan mendoakan mereka agar mendapat pengampunan Allah.

Diceritakan oleh Anas, salah satu sahabat Rasulullah Shallallahu ‘alaihi Wasallam, bahwa ada seorang wanita Yahudi datang kepada Rasulullah dengan membawa seekor kambing (bakar) yang telah diracuni. Kemudian beliau memakan sebagian darinya. Lalu Rasulullah mengutus seseorang untuk memanggil wanita (yang memberi kambing) itu dan wanita itu pun datang. Rasulullah segera bertanya kepadanya tentang hal itu.

Wanita itu menjawab, “Saya ingin membunuhmu.”

Para sahabat berkata, “Perlukah kita membunuh wanita ini?”

“Jangan!” jawab Rasulullah.

 

Anas radhiyallahu ‘anhu berkata, “Saya melihat bekas racun itu senantiasa berada di langit-langit mulut Rasulullah.” (Hadist Riwayat Al Bukhari, Muslim, Abu Dawud, Ahmad dan lainnya). Hadist tersebut menceritakan kejadian setelah Rasulullah mengalahkan yahudi di Madinah pada Perang Khaibar. Wanita yahudi tersebut sangat memusuhi Rasulullah. Ia yakin bahwa dengan meracuni hidangan untuk Rasulullah maka ia akan sukses membalas kekalahan yang dialami oleh Kaum Yahudi.

Saat ditanya alasannya meracuni daging kambing tersebut, ia tidak membantah bahwa ia ingin meracuni Rasulullah dan menjawab, “ Saya pikir jika engkau memang benar seorang nabi, maka racun tersebut tidak akan berbahaya untukmu. Namun apabila engkau seorang raja, maka engkau memang pantas untuk dibunuh”.

Di banyak negara, jika ada seseorang yang tertangkap berusaha membunuh pemimpinnya maka akan ditanggapi secara serius dan akan mendapatkan hukuman yang sangat berat. Namun, reaksi Rasulullah saat mendengar alasan wanita itu justru melarang para sahabat untuk membunuh wanita tersebut.

Walaupun wanita tersebut tidak dihukum mati karena telah meracuni makanan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam, banyak hadist yang mengatakan bahwa ia dikenakan hukum mati karena daging kambing beracun itu sebelum dimakan oleh Rasulullah, dimakan oleh salah satu sahabat nabi, Bishr Ibn Al-Baraa, hingga akhirnya ia wafat. Tindakan ini diambil karena dalam islam pembunuhan tidak dapat ditoleransi. Walaupun Rasulullah akan selalu memaafkan segala perlakuan buruk terhadap dirinya, beliau tetap tidak akan melanggar hukum yang sudah ditetapkan oleh Allah..

Kisah-kisah tersebut merupakan contoh bagaimana pemaafnya Rasulullah. Beliau merupakan orang yang dermawan, murah senyum, santun, lembut, serta pemaaf. Walaupun air susu dibalas dengan air tuba pun, Beliau tidak mendendam. Justru Beliau membalas dengan doa. Allah Azza wa Jalla telah berfirman, “Dan orang-orang yang menahan amarahnya dan memaafkan (kesalahan) orang lain. Dan Allah menyukai orang-orang yang berbuat kebajikan.” (QS. Ali Imran: 134)

Dalam bermuamalah, sikap sabar dan memaafkan merupakan hal yang penting. Tanpa kesabaran dan pemaafan, bagaimana kita bisa hidup berdampingan dengan harmonis dan saling menghargai satu sama lain? Allah Azza wa Jalla juga berfirman, “Tetapi orang yang bersabar dan memaafkan, sesungguhnya (perbuatan) yang demikian itu termasuk hal-hal yang diutamakan.” (QS: As-Syuraa: 43)

Para penghuni surga merupakan orang bertakwa dan akhlak mulia. Dari Abu Hurairah, ia berkata, “Rasulullah Shallallahu ‘alaihi Wasallam  ditanya mengenai perkara yang banyak memasukkan seseorang ke dalam surga, kemudian Beliau menjawab, “Takwa kepada Allah dan berakhlak yang baik.” Beliau ditanya pula mengenai perkara yang banyak memasukkan orang dalam neraka, jawab beliau, “Perkara yang disebabkan karena mulut dan kemaluan.”” (HR. Tirmidzi no. 2004 dan Ibnu Majah no. 4246. Al Hafizh Abu Thohir mengatakan bahwa sanad hadits ini shahih).

Semoga kita bisa meneladani akhlak mulia dari utusan Allah yang termulia ini. Semoga Allah senantiasa memberikan kita petunjuk dan membantu kita memperbaiki akhlak. Aamiin yaa Robbal ‘aalamiin. Wallahu a’lam bish-shawab.

 

Palembang, 21 Oktober 2017 / 1 Safar 1439H

Ditulis khusus untuk: Kelas Artikel (Ketik) 6, Inspirator Academy

Ilustrasi Gambar: Amazing Wallpaperz

Referensi:

Sikap Pemaaf Rasulullah dan Seorang Kafir yang Meludahinya

Amalan yang Paling Banyak Membuat Masuk Surga

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *