Memupuk Semangat Kajian

Majelis ilmu merupakan salah satu cara untuk menjaga keistiqamahan kita. Dengan majelis ilmu, iman dan takwa kita terjaga. Dengan majelis ilmu kita diampuni Allah, dibukakan pintu surga, dan dihindarkan dari api neraka. Dengan majelis ilmu kita bisa mendapatkan keberkahan halaqah ilmu dan bertemu dengan orang-orang shaleh.

Dalam menjalani kehidupan harus selalu diwaspadai, akan terjadi hal-hal baru yang baik atau buruk, menguntungkan dan atau merugikan. Semua ini ada yang dapat diatasi dan diatur, ada yang tidak, terjadi secara spontan menurutkan kehendak Allah Subhanahu Wa Ta’ala, ada yang dapat diterima dan lebih sering tidak dapat diterima.

Maka, marilah kita bersemangat hadir ke majelis ilmu. Futur merupakan situasi dimana seseorang lemah dalam ibadah. Kita harus melawan rasa malas ini. Dengan cara: berlindung dari godaan setan, istighfar, dan memperkuat azzam untuk hadir ke majelis ilmu.

 

Dalil-dalil mengenai fadhilah tholabul ‘ilmi di antaranya:

“Menuntut ilmu adalah wajib atas setiap muslim.” (HR.Bukhari).

“Allah akan meninggikan orang-orang yang beriman di antaramu dan orang-orang yang diberi ilmu pengetahuan beberapa derajat. Dan, Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan.” (QS Al Mujaadilah [58] : 11)

Katakanlah: “Adakah sama orang-orang yang mengetahui dengan orang-orang yang tidak mengetahui?” Sesungguhnya orang yang berakallah yang dapat menerima pelajaran. (QS Az-Zumar [39]: 9)

“Barangsiapa keluar dalam rangka tholabul ‘ilmi (mencari ilmu), maka dia berada dalam sabilillah hingga kembali.” (HR. Tirmidzi, hadits ini bersanad hasan)

“Barangsiap menempuh jalan untuk mencari ilmu, maka Allah mudahkan baginya jalan menuju surga.” (HR.Muslim)

“Barangsiapa yang Allah kehendaki padanya kebaikan maka Allah akan pahamkan dia dalam (masalah) dien (agama).” (HR.Bukhari)

Setiap manusia adalah makhluk pembelajar secara alamiah. Ketika bayi, dia belajar untuk mengenali hidup baru setelah berpindah dari rahim ibunya ke dunia. Setiap tahapan butuh pembelajaran baru, dan seterusnya.

Ayat pertama Al Qur’an menyebutkan; “Bacalah”. Surat Iqro’ atau surat Al ‘Alaq adalah surat yang pertama kali diturunkan pada Rasulullah. Surat tersebut adalah surat Makkiyyah. Di awal-awal surat berisi perintah membaca. Yang dengan membaca dapat diketahui perintah dan larangan Allah.

Allah berfirman, “Bacalah dengan (menyebut) nama Rabbmu Yang menciptakan, Dia telah menciptakan manusia dari segumpal darah. Bacalah, dan Rabbmulah Yang Maha Pemurah. Yang mengajar (manusia) dengan perantaran qolam (pena). Dia mengajar kepada manusia apa yang tidak diketahuinya.” (QS. Al ‘Alaq: 1-5). Ada hal yang harus bertambah seiring usia kita. Allah berfirman kepada kekasihNya: dan katakanlah (wahai Muhammad); “Ya Rabb-ku, tambahkanlah ilmu kepadaku.” (QS Thaahaa: 114)\

Maka Allah meminta agar Rasulullah memohon pada Allah agar bertambah ilmu Beliau. Lalu bagaimana kita sebagai umat Rasulullah? Tentu kita meneladaninya.

Imam Syafi’i menegaskan: “Ilmu bukanlah teori yang Anda hafal namun yang bermanfaat (diamalkan) dalam kehidupan Anda.” (Sumber: Baihaqi dalam Al Mad)

Kedudukan ilmu tidak hanya sebatas pengetahuan namun menjadi hal yang bermanfaat bagi kehidupan; membawa kita semakin bertaqwa pada Allah, semakin semangat ibadah, semakin santun dan baik pada sesama. Rezeki pengertian dan kefahaman, tidak hanya sekedar pengetahuan. Juga berupa: hidayah.

Beberapa kiat yang dibutuhkan seorang pembelajar agar mendapatkan tambahan rezeki pengertian dan kefahaman:

  1. Ikhlas

Seorang pembelajar harus memiliki niat ikhlas. Ikhlas juga membuatnya tidak menjadikan ilmu sebagai sarana bermegah-megahan. Ikhlas juga menjadikan sabar terhadap sikap guru yang keras ataupun berbagai cobaan dan gangguan.

  1. Rendah Hati

Seorang pembelajar butuh rendah hati, tidak merasa sudah tau sehingga tidak butuh tambah pengetahuan.

  1. Kesungguhan

Kesungguhan akan membuatnya rajin, tekun, dan menggunakan cara-cara dalam mengikat pengertian dan kefahaman yang dimiliki.

Semoga Allah menambahkan bagi kita rezeki pengertian dan kefahaman.

Semoga Allah tuntun langkah kaki kita untuk menuju rumah-Nya. Aamiin yaa Robbal ‘aalamiin.

 

Wallahu a’lam bish-shawab.

 

Palembang, 22 Oktober 2017 / 2 Safar 1439H

Ditulis khusus untuk: Kelas Artikel (Ketik) 6, Inspirator Academy

Ilustrasi Gambar: Unsplash

Seni Bermuamalah

Menghadapi manusia dengan segala jenis latar belakang, watak, dan perilakunya butuh ilmu, keterampilan, pengalaman, dimana semuanya itu merupakan seni bermuamalah. Rasulullah Shallallahu ‘alaihi Wasallam memiliki akhlak yang sangat mulia. Suatu ketika, Aisyah Radhiyallahu ‘anha ditanya mengenai akhlak Rasulullah, jawaban Beliau, “Akhlak Rasulullah adalah Alquran.”

Salah satu akhlak Rasulullah Shallallahu ‘alaihi Wasallam yang paling mulia yaitu seorang pemaaf. Rasulullah tidak mudah sakit hati walau diperlakukan dengan perbuatan yang sangat menyakitkan sekalipun.

Diriwayatkan, setiap kali Rasulullah pulang dari masjid beliau diludahi oleh seorang kafir. Suatu hari Rasulullah tidak mendapati orang tersebut, ketika ia mengetahui orang itu ternyata sakit, beliau bergegas menjenguknya. Dan karena sebab itulah orang tersebut masuk Islam.

Dalam perjalanan dakwah ke Taif pun tidak kalah pedihnya cobaan yang Rasulullah Shallallahu ‘alaihi Wasallam  hadapi. Rasulullah ditolak oleh pemimpin Tsaqiif, bahkan beliau dilempari batu oleh budak-budak dan orang-orang bodoh dari mereka sehingga kedua kakinya berlumuran darah.

Ketika malaikat Jibril menawarkan untuk membinasakan mereka, Rasulullah menolak bahkan mendoakan mereka agar mendapat pengampunan Allah.

Diceritakan oleh Anas, salah satu sahabat Rasulullah Shallallahu ‘alaihi Wasallam, bahwa ada seorang wanita Yahudi datang kepada Rasulullah dengan membawa seekor kambing (bakar) yang telah diracuni. Kemudian beliau memakan sebagian darinya. Lalu Rasulullah mengutus seseorang untuk memanggil wanita (yang memberi kambing) itu dan wanita itu pun datang. Rasulullah segera bertanya kepadanya tentang hal itu.

Wanita itu menjawab, “Saya ingin membunuhmu.”

Para sahabat berkata, “Perlukah kita membunuh wanita ini?”

“Jangan!” jawab Rasulullah.

 

Anas radhiyallahu ‘anhu berkata, “Saya melihat bekas racun itu senantiasa berada di langit-langit mulut Rasulullah.” (Hadist Riwayat Al Bukhari, Muslim, Abu Dawud, Ahmad dan lainnya). Hadist tersebut menceritakan kejadian setelah Rasulullah mengalahkan yahudi di Madinah pada Perang Khaibar. Wanita yahudi tersebut sangat memusuhi Rasulullah. Ia yakin bahwa dengan meracuni hidangan untuk Rasulullah maka ia akan sukses membalas kekalahan yang dialami oleh Kaum Yahudi.

Saat ditanya alasannya meracuni daging kambing tersebut, ia tidak membantah bahwa ia ingin meracuni Rasulullah dan menjawab, “ Saya pikir jika engkau memang benar seorang nabi, maka racun tersebut tidak akan berbahaya untukmu. Namun apabila engkau seorang raja, maka engkau memang pantas untuk dibunuh”.

Di banyak negara, jika ada seseorang yang tertangkap berusaha membunuh pemimpinnya maka akan ditanggapi secara serius dan akan mendapatkan hukuman yang sangat berat. Namun, reaksi Rasulullah saat mendengar alasan wanita itu justru melarang para sahabat untuk membunuh wanita tersebut.

Walaupun wanita tersebut tidak dihukum mati karena telah meracuni makanan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam, banyak hadist yang mengatakan bahwa ia dikenakan hukum mati karena daging kambing beracun itu sebelum dimakan oleh Rasulullah, dimakan oleh salah satu sahabat nabi, Bishr Ibn Al-Baraa, hingga akhirnya ia wafat. Tindakan ini diambil karena dalam islam pembunuhan tidak dapat ditoleransi. Walaupun Rasulullah akan selalu memaafkan segala perlakuan buruk terhadap dirinya, beliau tetap tidak akan melanggar hukum yang sudah ditetapkan oleh Allah..

Kisah-kisah tersebut merupakan contoh bagaimana pemaafnya Rasulullah. Beliau merupakan orang yang dermawan, murah senyum, santun, lembut, serta pemaaf. Walaupun air susu dibalas dengan air tuba pun, Beliau tidak mendendam. Justru Beliau membalas dengan doa. Allah Azza wa Jalla telah berfirman, “Dan orang-orang yang menahan amarahnya dan memaafkan (kesalahan) orang lain. Dan Allah menyukai orang-orang yang berbuat kebajikan.” (QS. Ali Imran: 134)

Dalam bermuamalah, sikap sabar dan memaafkan merupakan hal yang penting. Tanpa kesabaran dan pemaafan, bagaimana kita bisa hidup berdampingan dengan harmonis dan saling menghargai satu sama lain? Allah Azza wa Jalla juga berfirman, “Tetapi orang yang bersabar dan memaafkan, sesungguhnya (perbuatan) yang demikian itu termasuk hal-hal yang diutamakan.” (QS: As-Syuraa: 43)

Para penghuni surga merupakan orang bertakwa dan akhlak mulia. Dari Abu Hurairah, ia berkata, “Rasulullah Shallallahu ‘alaihi Wasallam  ditanya mengenai perkara yang banyak memasukkan seseorang ke dalam surga, kemudian Beliau menjawab, “Takwa kepada Allah dan berakhlak yang baik.” Beliau ditanya pula mengenai perkara yang banyak memasukkan orang dalam neraka, jawab beliau, “Perkara yang disebabkan karena mulut dan kemaluan.”” (HR. Tirmidzi no. 2004 dan Ibnu Majah no. 4246. Al Hafizh Abu Thohir mengatakan bahwa sanad hadits ini shahih).

Semoga kita bisa meneladani akhlak mulia dari utusan Allah yang termulia ini. Semoga Allah senantiasa memberikan kita petunjuk dan membantu kita memperbaiki akhlak. Aamiin yaa Robbal ‘aalamiin. Wallahu a’lam bish-shawab.

 

Palembang, 21 Oktober 2017 / 1 Safar 1439H

Ditulis khusus untuk: Kelas Artikel (Ketik) 6, Inspirator Academy

Ilustrasi Gambar: Amazing Wallpaperz

Referensi:

Sikap Pemaaf Rasulullah dan Seorang Kafir yang Meludahinya

Amalan yang Paling Banyak Membuat Masuk Surga

Menggapai Keberkahan Waktu


Dalam sehari setiap orang memperoleh jatah waktu yang sama oleh Allah Subhanahu Wa Ta’ala, yaitu: 24 jam. Namun mengapa ada orang yang tujuan-tujuan penting hidupnya tercapai serta urusan-urusan primordial dalam kehidupannya lancar? Jawabannya adalah orang tersebut pandai memanfaatkan waktu sehingga waktu 24 jamnya berkah. Secara bahasa, berkah artinya kebaikan yang bertambah. Menurut bahasa, berkah berasal dari bahasa Arab: barokah, artinya nikmat (Kamus Al-Munawwir, 1997:78). Istilah lain berkah dalam bahasa Arab adalah mubarak dan tabaruk.

Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia (2008:179), berkah adalah “karunia Tuhan yang mendatangkan kebaikan bagi kehidupan manusia”. Menurut istilah, berkah (barokah) artinya ziyadatul khair, yakni “bertambahnya kebaikan” (Imam Al-Ghazali, Ensiklopedia Tasawuf, hlm. 79).

Para ulama juga menjelaskan makna berkah sebagai segala sesuatu yang banyak dan melimpah, mencakup berkah-berkah material dan spiritual, seperti keamanan, ketenangan, kesehatan, harta, anak, dan usia.

Ketika umat Islam datang ke Baitullah untuk menunaikan ibadah. Apakah yang sebenarnya disembah? Mengapa semuanya menghadap ka’bah untuk sujud? Ka’bah dibangun pada zaman Nabi Ibrahim AS dan putranya Nabi Ismail AS setelah mendapatkan petunjuk dari Allah Azza wa Jalla. Nenek moyang Nabi Ibrahim merupakan penyembah berhala. Ayah dari Nabi Ibrahim merupakan penjual patung berhala. Fondasi dari agama Islam adalah tauhid. Tauhid artinya mengesakan Allah atau menyembah kepada satu Tuhan, yaitu: Allah. Fondasi dalam agama inilah yang dinamakan aqidah. Sebagai mukmin, jangan kita menghabiskan usia kita untuk mendekati syirik besar maupun kecil. Syirik merupakan dosa yang tidak diampuni oleh Allah, karena menyekutukan Allah. Mengenai syirik, Allah Azza wa Jalla berfirman, “Sesungguhnya Allah tidak akan mengampuni dosa syirik, dan Dia mengampuni segala dosa yang selain dari (syirik) itu, bagi siapa yang dikehendaki-Nya. Barangsiapa yang mempersekutukan Allah, maka sungguh ia telah berbuat dosa yang besar.” (QS. An-Nisa: 48) Maka seorang mukmin wajib faham hal ini, agar perbuatannya di dunia menjadi tidak sia-sia.

Mukmin membaca Alquran yang terdiri dari 30 juz, 114 surat, dan 6666 ayat sebagai kitabullah yang memberikan petunjuk kepada keselamatan, pembeda yang haq dan yang batil serta mengambil hikmah dari kisah-kisah umat terdahulu. Dalam sehari, apakah kita sudah menyempatkan membaca Alquran? Alquran merupakan bukti cinta Allah Azza wa Jalla kepada hamba-hamba-Nya yang beriman. Maka, sempatkanlah. Bagilah waktu untuk membaca Alquran. Bacalah Al Qur’an minimal 1 hari 1 juz,

Jika tidak sanggup, bacalah 1/2 juz,

Jika tidak sanggup, bacalah 1/4 juz,

Jika tidak sanggup, bacalah 1 lembar,

Jika tidak sanggup, bacalah 1 halaman,

Jika tidak sanggup, bacalah 1 ayat,

Dan jika masih tidak sanggup, bercerminlah dan renungkan, “Ya Allah, apa dosa yang telah ‘ku perbuat sehingga aku tidak sanggup membaca Alquran 1 ayat pun? Salah satu keberkahan ibadah adalah kita diberi kesempatan membaca Alquran tiap hari. “Sesungguhnya orang-orang yang selalu membaca kitab Allah dan mendirikan shalat dan menafkahkan sebahagian dari rezeki yang Kami anugerahkan kepada mereka dengan diam-diam dan terang-terangan, mereka itu mengharapkan perniagaan yang tidak akan merugi. Agar Allah menyempurnakan kepada mereka pahala mereka dan menambah kepada mereka dari karunia-Nya. Sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi Maha Mensyukuri.” (QS. Fathir: 29-30).

Waktu istirahat terbagi menjadi beberapa waktu. Malam merupakan waktu utama untuk istirahat dan regenerasi sel-sel tubuh. “Dan diantara tanda-tanda kekuasaanNya adalah tidurmu di waktu malam dan siang hari serta usahamu mencari sebagian dari karuniaNya. Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda-tanda bagi kaum yang mendengarkan”. (QS. Ar Rum: 23).

Dalam sehari, Rasulullah menganjurkan beberapa waktu untuk istirahat. Ada waktu-waktu yang tidak dianjurkan dalam Islam untuk tidur, yaitu:

  1. Tidur selepas makan
  2. Tidur sepanjang hari
  3. Tidur pada waktu Ashar
  4. Tidur selepas Subuh atau waktu pagi
  5. Tidur sebelum waktu Isya’

Waktu-waktu tersebut merupakan waktu yang berkah untuk aktivitas-aktivitas seperti: mencari rezeki, tholabul ‘ilmu, atau melayani keluarga. Tidur terlalu banyak juga tidak baik untuk tubuh kita, biasanya muncul sinyal-sinyal tubuh berupa pusing jika tidur sudah terlalu banyak. Untuk meraih potensi pahala, kita juga harus mengejarnya. Tidak boleh bermalas-malasan.

Allah berjanji demi masa QS. Al-Ashr 1-3;

  1. Demi massa
  2. Sesungguhnya manusia itu benar – banar berada dalam kerugian
  3. kecuali orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal saleh dan nasehat menasehati supaya mentaati kebenaran dan nasehat menasehati supaya menetapi kesabaran.

Maka, manfaatkan waktu luangmu sebelum waktu sibukmu. Manfaatkan waktu sehatmu sebelum datang waktu sakitmu. Manfaatkan waktu mudamu sebelum datang waktu tuamu. Dan manfaatkan waktu hidupmu sebelum datang matimu. Semoga Allah senantiasa menuntun kita dalam ketakwaan dan amal sholeh. Aamiin aamiin yaa mujibas sailiin.

Wallahu a’lam bish-shawab.

Palembang, 20 Oktober 2017 / 30 Muharram 1439H

Ditulis khusus untuk: Kelas Artikel (Ketik) 6, Inspirator Academy

Referensi:

Apakah Dosa Syirik Dimpuni?

Keutamaan Membaca Al Qur’an

Tidur Dalam Tatanan Sunnah

 

Beramal Kemudian Lupakan

Setiap hari kita bangun dari tidur, apa yang pertama kali kita ingat dan lakukan? Sebagian dari kita akan langsung bergegas mengambil air wudhu dan menunaikan ibadah shalat. Namun, apa yang bisa kita lakukan sebelum itu? Ustadz Arifin Jayadiningrat, dalam salah satu ceramahnya, Beliau berkata, “Sewaktu membuka mata dari tidur, ucapkan syukur kepada Allah Azza wa Jalla. Karena ruh kita telah dikembalikan. Bayangkanlah, jika hari ini adalah hari terakhir dalam kehidupan kita.”

Jika seorang mukmin memiliki paradigma bahwa setiap hari bisa saja merupakan hari dimana malaikat maut bisa menjemput ajalnya, maka ia akan bersungguh-sungguh memanfaatkan hari itu sebaik-baiknya. Ibnu ‘Umar radhiyallahu ‘anhuma pernah menyatakan, “Jika engkau berada di pagi hari, jangan tunggu sampai petang hari. Jika engkau berada di petang hari, jangan tunggu sampai pagi. Manfaatkanlah waktu sehatmu sebelum datang sakitmu. Manfaatkanlah waktu hidupmu sebelum datang matimu.” (HR. Bukhari)

Ketika kita merasa bahwa bisa saja ini hari terakhir kita, maka akan bersegera melakukan amal sholeh. Kita berazzam untuk bangun tahajud dengan istiqamah, karena kemuliaan tahajud. Kita tunaikan puasa wajib dan sunnah, merapikan shalat dan menambah dengan shalat sunnah, berbakti pada orang tua, sedekah, membaca serta menghafal Alquran, menjenguk orang sakit, mengantar jenazah jika ada yang meninggal, memenuhi undangan jika ada undangan, kita berikan akhlak mulia kepada siapa saja yang bertemu dengan kita. Masyaa Allah. “Lambung mereka jauh dari tempat tidurnya, sedang mereka berdoa kepada Rabb-nya dengan rasa takut dan harap, dan mereka menafkahkan sebagian dari rizki yang Kami berikan kepada mereka. Seorang pun tidak mengetahui apa yang disembunyikan untuk mereka, yaitu (bermacam-macam nikmat) yang menyedapkan pandangan mata.” (QS. As-Sajdah: 16-17).

Ketika kita merasa bahwa bisa saja ini hari terakhir kita, maka yang kita pikirkan adalah “Sudah cukupkah amalku untuk menghadap Allah?” Inilah yang seharusnya menjadi niat kita dalam beramal. Para salafush shalih dulu berlomba-lomba menyembunyikan amal, sedangkan fenomena yang terjadi pada saat ini kita malah menampakkan amal-amal kita. Al-Imam Ja’far al-Shadiq ‘alaihissalaam berkata, “Kebaikan kepada orang lain itu tidak sempurna kecuali dengan tiga hal, menyegerakannya, menganggapnya kecil dan menutupinya.” (Abu Nu’aim dalam Hilyah al-Auliya juz 3 halaman 198).

Betapa banyak anjuran untuk beramal lalu menganggap amalan tersebut ringan, menyembunyikan, dan melupakannya. Baginda Rasulullah Shallallahu ‘alaihi Wasallam merasa kuatir apabila umatnya terjangkit penyakit riya’. Riya’ adalah menampakkan ibadah dengan maksud agar dilihat orang lain. Jadi, riya’ merupakan amalan yang tidak ikhlas menghadap wajah Allah atau memurnikan karena Allah karena ingin mendapatkan pandangan, sanjungan, dan pujian dari manusia. Dari Mahmud bin Labid, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Sesungguhnya yang paling kukhawatirkan akan menimpa kalian adalah syirik ashgor.” Para sahabat bertanya, “Apa itu syirik ashgor, wahai Rasulullah?” Beliau bersabda, “(Syirik ashgor adalah) riya’. Allah Ta’ala berkata pada mereka yang berbuat riya’ pada hari kiamat ketika manusia mendapat balasan atas amalan mereka: ‘Pergilah kalian pada orang yang kalian tujukan perbuatan riya’ di dunia. Lalu lihatlah apakah kalian mendapatkan balasan dari mereka?’ (HR. Ahmad)

Di dalam bersedekahpun Allah Azza wa Jalla mengingatkan kita, “Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu menghilangkan (pahala) sedekahmu dengan menyebut-nyebutnya dan menyakiti (perasaan si penerima), seperti orang yang menafkahkan hartanya karena riya kepada manusia dan dia tidak beriman kepada Allah dan hari kemudian. Maka perumpamaan orang itu seperti batu licin yang di atasnya ada tanah, kemudian batu itu ditimpa hujan lebat, lalu menjadilah dia bersih (tidak bertanah). Mereka tidak menguasai sesuatupun dari apa yang mereka usahakan; dan Allah tidak memberi petunjuk kepada orang-orang yang kafir.“ (QS. Al Baqarah: 264). Ayat tersebut menjelaskan kepada kita mengenai 3 hal yang dapat menghapus pahala sedekah, yaitu:

  1. Menyebut-nyebut pemberian sedekah.
  2. Menyakiti orang yang diberi sedekah.
  3. Perbuatan riya’ terhadap amal.

Sebagai mukmin yang menyadari bahwa tugasnya di dunia adalah beribadah kepada Allah dan senantiasa mengingat kematian, maka in syaa Allah perbuatan tersebut bisa dijauhi. Kita memohon dalam doa agar diberikan amalan yang diterima, maka caranya adalah dengan menganggap amalan kita tersebut belum ada apa-apanya. Di dalam dzikir dan doa pagi, kita berdoa, “Allahumma inni as’aluka ilman nafi’an wa rizqon thoyyiban wa a’malan mutaqobalan.Ya Allah, aku mohon kepadamu berikanlah kepadaku ilmu yang bermanfaat, rizki yang baik dan amalan yang diterima di sisi-Mu.” (HR. Ibnu Majah)

Ilmu yang bermanfaat adalah ilmu yang membawa kepada kebaikan di dunia dan keselamatan di akhirat, yaitu: ilmu agama berupa Alquran dan Sunnah. Rizki yang baik merupakan rizki yang halal dan bermanfaat, berupa: makanan dan minuman yang halal dan baik, tempat tinggal, kendaraan, dan segala keperluan dalam kehidupan. Amalan yang diterima merupakan amalan yang sesuai dengan tuntunan Rasulullah Shallallahu ‘alaihi Wasallam dan dilakukan secara ikhlas untuk Allah Subhanahu Wa Ta’ala tanpa dikotori dengan riya’ dan sum’ah (catatan: riya’ adalah ingin dilihat, sum’ah adalah ingin didengar). Adanya riya’ dan sum’ah akan membawa seseorang pada sifat ujub atau berbangga diri, dan sifat takabur atau tinggi hati. Naudzubillahi min dzalik.

Kita bisa beramal, sebenarnya karena Allah Azza wa Jalla membuka pintu amal tersebut untuk kita dan mengizinkan kita melakukan amalan tersebut. Jika tidak karena rahmat-Nya, kita tidak bisa melakukan amalan tersebut. Semoga hati kita senantiasa dibimbing oleh Allah untuk mengarah pada hal-hal yang Allah sukai. Allah Maha Mengetahui segala isi hati. Wallahu a’lam bish-shawab.

Palembang, 19 Oktober 2017  / 29 Muharram 1439H

Ditulis khusus untuk: Kelas Artikel (Ketik) 6, Inspirator Academy

Ilustrasi Gambar: Amazing Wallpaperz

Referensi:

 

Jauhi Sifat Pendendam


Dalam pergaulan, tidak sedikit kita mengalami gesekan-gesekan. Ketika kita mengucapkan sebuah kalimat namun kalimat tersebut diterima orang lain dengan pesan yang berbeda. Seperti misalnya, “Hari ini saya tidak masuk ke kantor, saya merasa tidak enak badan.” Namun pernyataan tersebut didengar, “Hari ini saya tidak masuk ke kantor, saya merasa tidak enak.” Satu kata yang tidak ditangkap atau dimengerti dengan tepat akan berpotensi timbul kesalahfahaman. Bisa saja, kata tidak enak kemudian diartikan sebagai tidak enak dengan bosnya atau lingkungan kerjanya atau bisa juga tidak merasa nyaman dengan pekerjaannya. Lalu akan timbul prasangka, dan disinilah setan akan masuk. Setan akan menggoda pada sikap antipati dan rusaknya hubungan. Memang begitulah tugas setan. Naudzubillahi min dzalik.  Rasulullah Shallallahu ‘alaihi Wasallam bersabda, “Sesungguhnya setan berjalan (menggoda) kepada anak Adam (manusia) laksana aliran darah.” (HR. Imam Ahmad dan Abu Dawud).

Kisah gesekan lain, misalnya: kita telah mempercayakan uang kita pada sebuah travel umroh-haji, namun pada saat jadwal keberangkatan tiba ternyata travel tersebut bermasalah. Dana jamaah digunakan untuk keperluan lain atau menutup hutang, sehingga biaya keberangkatan sudah tidak mencukupi lagi. Apa yang dirasakan jamaah tersebut? Mereka akan merasa dibohongi karena janji yang tidak sesuai dengan kenyataan. Mereka akan merasa bahwa travel tersebut tidak bisa dipercaya karena tidak menepati apa yang dikatakan oleh karyawan travel. Apalagi jika dana ibadah tersebut tidak diberikan, mereka akan merasa didzolimi. “Tanda orang munafik itu tiga apabila ia berucap berdusta, jika membuat janji berdusta, dan jika dipercayai mengkhianati.” (HR. Bukhori)

Ada juga seseorang yang bercerita kepada kita atau mencurahkan isi hati. Namun, respon yang kita berikan terhadap permasalahannya tidak memuaskan hatinya. Karena kita merespon secara obyektif dan tidak disukai oleh egonya. Alih-alih berterima kasih, orang tersebut malah berubah sikap kepada kita, menempatkan kita di posisi tidak nyaman, dan bahkan berkata-kata kasar terhadap kita. Hal ini disebabkan nafsu amarah yang tidak terkontrol. Muslim yang sejati tidak akan menggunakan lidahnya untuk ucapan yang sia-sia, tidak berkata kasar atau keji, tidak berkata kotor, apalagi sampai melaknat. “Bukanlah seorang mukmin orang yang suka mencela, orang yang gemar melaknat, orang yang suka berbuat/berkata-kata keji, dan orang yang berkata-kata kotor/jorok.” (HR. Bukhori)

Berkenaan dengan masalah lidah, ada sebuah kisah Rasulullah Shallallahu ‘alaihi Wasallam. Muadz bin Jabal berkata, “Aku berkendara dengan Rasulullah Shallallahu ‘alaihi Wasallam sampai lututku bersentuhan dengan lututnya, kami berkendara bersama, kemudian aku bertanya kepadanya beberapa pertanyaan tentang shalat, sedekah, dan iman. Wahai Nabi Allah, katakanlah kepadaku tentang amal baik yang akan mendekatkanku kepada surga dan menjauhkanku dari neraka.”

Rasulullah Shallallahu ‘alaihi Wasallam bersabda, “Wahai Muadz, sesungguhnya kau telah bertanya tentang sesuatu yang baik. Haruskah aku memberitahumu sesuatu, yang mencakup semua yang kusebutkan?”

Muadz bin Jabal Radhiyallahu ‘anhu berpikir, “Tentu saja, ya Rasulullah. Amal apakah itu?” Rasulullah Shallallahu ‘alaihi Wasallam dengan jarinya yang mulia, menunjuk ke arah lidahnya dan berkata kepada Muadz bin Jabal “Jagalah ini.”

Muadz bin Jabal Radhiyallahu ‘anhu berkata, “Wahai Rasulullah, akankah kita dipertanggungjawabkan dan ditanyakan perihal lidah kita?” Dia bertanya karena terkejut.

Rasulullah Shallallahu ‘alaihi Wasallam bersabda “Wahai Muadz, kupikir kau adalah orang yang paling pintar. Apakah ada sebab yang akan menyebabkan wajah orang-orang terjatuh ke dalam neraka jahannam, selain apa yang lidah mereka ucapkan?” Begitulah baginda Rasulullah menjelaskan mengenai keutamaan menjaga lisan.

Di dalam habluminannas, urusan menjaga lidah berbeda makna dengan membiarkan sebuah permasalahan berlarut-larut. Jangan karena kita takut tidak bisa menjaga lidah, kita kemudian mendiamkan permasalahan. Ada permasalahan yang timbul dengan sendirinya tanpa kita undang, semata-mata sebagai bentuk pengalaman. Allah memberikan permasalahan tersebut agar kita menjadi lebih sabar, dewasa, kuat, serta mampu mengambil hikmah dari setiap peristiwa. Berikut merupakan langkah-langkah dalam menghindari kesalahfahaman:

  1. Selesaikan masalah, bicarakan, serta jangan ditunda karena akan membawa beban sesak di dada dan bisa menimbulkan perselisihan.
  2. Gunakan kata-kata yang santun, lembut, dan bijak.
  3. Jauhi dari prasangka karena sebagian prasangka adalah dosa. Allah Subhanahu Wa Ta’ala berfirman, “Hai orang-orang yang beriman, jauhilah kebanyakan dari prasangka, sesungguhnya sebagian prasangka itu adalah dosa.” (QS. Al-Hujurat (49): 12)
  4. Lihatlah dari banyak sudut pandang. Apa yang menurut kita cocok, belum tentu itu yang terbaik bagi orang lain. Apa yang dibutuhkan orang lain, belum tentu kita menyadarinya. Apa yang menjadi selera orang lain, belum tentu cocok di kita. Dan sebaliknya. Toleransi dan pengertian akan menjadi solusi dari hal ini.

Sebagai orang yang beriman, janganlah kita menjadi pendendam, karena tidak menerima suatu peristiwa yang telah terjadi atas izin Allah Subhanahu Wa Ta’ala. Namun, jika orang lain memusuhi kita, maka Alquran memberikan petunjuk mengenai hal ini. “Tolaklah (kejelekan itu) dengan cara yang lebih baik, maka tiba-tiba orang yang antaramu dan antara dia ada permusuhan seolah-olah telah menjadi teman yang sangat setia.” (QS. Fushilat (41): 34-35). Walaupun, sebenarnya kita bisa membalas, namun memaafkan lebih utama. Rasulullah Shallallahu ‘alaihi Wasallam bersabda, “Apabila seseorang menghina dan melecehkanmu dengan sesuatu yang ia ketahui ada pada dirimu maka jangan engkau balas dengan apa-apa yang engkau ketahui terdapat pada dirinya. Biarlah akibat buruk menjadi tanggungannya.” (Shahih, HR. Abu Daud: 4084; At-Tirmidzi: 2722). Aisyah Radhiyallahu ‘Anha berkata, “Tidaklah Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam itu orang yang perkataannya keji ataupun orang yang berusaha berkata keji, tidak berteriak-teriak di pasar, tidak membalas keburukan dengan keburukan serupa; tetapi beliau memaafkan dan mengampuni kesalahan.” (HR. Ahmad dan Al-Tirmidzi).

Mudahkan orang lain maka akan hidup kita akan dimudahkan Allah Subhanahu Wa Ta’ala. Memaklumi dan memaafkan merupakan sebuah cara memudahkan orang lain. Dengan memudahkan orang lain, maka aliran rezeki kita juga akan dimudahkan. Ini berkaitan dengan kesehatan, penghidupan yang baik, serta keharmonisan. Dari Abu Hurairah Radhiyallahu ‘Anhu, ia berkata: Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam bersabda, “Sedekah tidaklah mengurangi harta. Tidaklah Allah menambahkan kepada seorang hamba sifat pemaaf melainkan akan semakin memuliakan dirinya. Dan juga tidaklah seseorang memiliki sifat tawadhu’ (rendah hati) karena Allah melainkan Allah akan meninggikannya.” (HR. Muslim)

Allah Subhanahu Wa Ta’ala menyandingkan sifat pemaaf ini dengan karakteristik takwa.

Dan bersegeralah kamu kepada ampunan dari Tuhanmu dan kepada surga yang luasnya seluas langit dan bumi yang disediakan untuk orang-orang yang bertakwa, (yaitu) orang-orang yang menafkahkan (hartanya), baik di waktu lapang maupun sempit, dan orang-orang yang menahan amarahnya dan memaafkan (kesalahan) orang. Allah menyukai orang-orang yang berbuat kebajikan (catatan: kebajikan adalah perbuatannya, kebaikan adalah sifatnya).” (QS Ali Imran (3): 133-134).

Begitulah keindahan akhlak seorang mukmin. Semoga kita bisa mengamalkannya di kehidupan sehari-hari hingga menutup mata. Wallahu a’lam bish-shawab.

Palembang, 18 Oktober 2017 / 28 Muharram 1439H

Ditulis khusus untuk: Kelas Artikel (Ketik) 6, Inspirator Academy

Ilustrasi Gambar: Amazing Wallpaperz

Takdir Ikhtiar dan Berserah Diri

Tafakur merupakan ibadah dalam diam. Ketika kita mentafakuri tempat dimana kita berpijak saat ini, kita merenung kehidupan kita ini lebih banyak sesuai dengan rencana kita atau ada yang sesuai dan ada yang tidak sesuai rencana kita? Saya kerap mengobrol dengan suami tercinta, bahwa saya tidak pernah memiliki ide atau keinginan untuk tinggal di Palembang. Begitu pula dengan suami saya. Suami saya sebelumnya pernah tinggal di kota Pontianak.

Bekerja di sebuah perusahaan telekomunikasi idaman di Jakarta Selatan merupakan impian saya sejak lulus kuliah. Tinggal di Jakarta merupakan impian saya yang sudah menjadi kenyataan selama 10 tahun. Alhamdulillah, departemen saya bekerja juga merupakan impian saya. Alhamdulillah, Allah izinkan cita-cita saya tersebut sejalan dengan skenario Allah.

Namun, bagaimana pertemuan saya dengan suami bukanlah merupakan rencana saya. Kami dikenalkan oleh salah seorang sahabat saya dan ternyata kami berjodoh. Proses jodoh kami tidak didapatkan dengan mudah, namun berliku-liku. Allah Azza wa Jalla telah mengatur bagaimana cerita hidup suami saya harus menjadi dosen di sebuah universitas di Pontianak untuk menjadi rekan sejawat sahabat saya tersebut. Ini tidak akan terjadi jika sebelumnya suami tidak mengambil kuliah S2 Farmakologi di Fakultas Kedokteran. Masya Allah, sungguh semua yang terjadi dalam kehidupan kami telah tersusun dengan detil oleh Allah Azza wa Jalla.

Dalam sebuah tausiyahnya, Ustadz Arifin Jayadiningrat berkata bahwa garis hidup manusia adalah ujian. Pun begitu banyak peristiwa dalam hidup yang tidak terduga. Hal ini telah dijelaskan Allah dalam Surat Al-Mulk;

Yang menjadikan mati dan hidup, supaya Dia menguji kamu, siapa di antara kamu yang lebih baik amalnya. Dan Dia Maha Perkasa lagi Maha Pengampun.” (QS. Al-Mulk: 2)

Lantas, bagaimana cara kita menyikapi kehidupan ini? Ternyata, menurut Allah dan tuntunan Rasulullah, kita diperintahkan ikhtiar untuk mengubah keadaan, kita diperintahkan untuk takwa, dan pada akhirnya seorang mukmin adalah orang yang berserah.

Dan jika mereka beriman dan bertakwa, pahala dari Allah pasti lebih baik, sekiranya mereka tahu.” (QS. Al-Baqarah: 103)

Sesungguhnya Allah tidak akan mengubah nasib suatu kaum kecuali kaum itu sendiri yang mengubah apa apa yang pada diri mereka.” (QS. Ar-Rad:11)

Katakanlah, “Sesungguhnya shalatku, ibadahku, hidupku dan matiku hanyalah untuk Allah Tuhan semesta alam.” (QS. Al-An’am: 162).

Kita tidak boleh tergoda untuk melakukan cara-cara yang menyimpang dari apa yang disukai dan diridhoi Allah. Ketika ujian itu sedang di puncak-puncaknya, hingga membuat kita jatuh dan mengalami masa-masa gelap, ingatlah bahwa semakin gelap malam adalah pertanda pagi segera hadir. Hari ada pagi, ada siang, ada sore, dan ada malam. Musim di negara tropis seperti kita ada musim kemarau dan musim hujan. Lalu, bandingkan bahwa yang kita alami masih belum ada apa-apanya dibandingkan apa yang dialami para Nabi.

Ketika hadir suatu ujian, maka yang pertama kita lakukan adalah sabar menerima. Sabar adalah pada hentakan pertama. Di situlah kita mendapatkan pahala kesabaran.

Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam pernah melewati seorang wanita yang sedang menangis di sisi kuburan. Lalu beliau shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, ”Bertakwalah pada Allah dan bersabarlah.” Kemudian wanita itu berkata, ”Menjauhlah dariku. Sesungguhnya engkau belum pernah merasakan musibahku dan belum mengetahuinya.” Kemudian ada yang mengatakan pada wanita itu bahwa orang yang berkata tadi adalah Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam. Kemudian wanita tersebut mendatangi pintu (rumah) Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam. Kemudian dia tidak mendapati seorang yang menghalangi dia masuk pada rumah Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam. Kemudian wanita ini berkata, ”Aku belum mengenalmu.” Lalu Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, ”Sesungguhnya namanya sabar adalah ketika di awal musibah.” (HR. Bukhari, no. 1283)

Ujian di dalam kehidupan ini bisa membuat kita mulia dan bisa membuat kita hina. Ketika kita diuji dengan keluarga, diuji dengan pasangan hidup, diuji dengan sakit, diuji dalam lingkungan, diuji dalam proses belajar, diuji dengan pekerjaan dan ekonomi, maka yakinlah bahwa semua itu merupakan tanda-tanda cinta Allah pada kita. Mengapa demikian? Karena Allah rindu kita bangun di sepertiga malam, Allah rindu doa-doa kita, Allah ingin kita taubat dari dosa-dosa yang kita lakukan sebelumnya, Allah ingin kita sadar dari kelalaian kita selama ini. “Jika Allah mencintai suatu kaum maka mereka akan diuji” (HR. Ath-Thabrani)

Balasan tertinggi dari ini semua adalah kecintaan Allah. Siapakah di alam semesta ini yang tidak mau dicintai Allah?

Dari Abu Hurairah, dia menceritakan, Rasulullah bersabda, “Sesungguhnya jika Allah mencintai seorang hamba, maka Jibril pun berseru, ‘Sesungguhnya Allah telah mencintai si fulan, maka cintailah dia.’ Kemudian Jibril juga mencintainya, lalu Jibril berseru ke langit, ‘Sesungguhnya Allah telah mencintai si fulan, maka cintailah dia.’ Maka semua yang ada di langit mencintainya, serta diberikan tempat yang luas baginya untuk dicintai di bumi,” (Muttafaqun Alaih).

Doa di dalam Islam merupakan inti ibadah. Justru Allah akan marah jika hamba-Nya tidak pernah berdoa. Salah satu doa yang sering dibaca oleh Rasulullah, yaitu:

Yaa muqollibal qulub tsabbit qolbi ‘ala diinik

Wahai yang membolak-balikkan hati, tetapkanlah hatiku di atas agama-Mu.

Dalam kehidupan ini, tugas kita hanyalah taat pada Allah dan mengikuti utusan Allah yang terakhir, yaitu: Nabi Muhammad. Bukan di sini bahagia kita yang sebenarnya. Bagi seorang mukmin hatinya akan terpaut pada akhirat. Dunia merupakan tempat berbekal menuju kampung halaman akhirat yang abadi. Wallahu a’lam bish-shawab

Palembang, 17 Oktober 2017 / 27 Muharram 1439H

Ditulis khusus untuk: Kelas Artikel (Ketik) 6, Inspirator Academy

Ilustrasi Gambar: Amazing Wallpaperz

Cahaya Kebahagiaan Bagian 2

Kesenangan dan Kebahagiaan

Kebahagiaan merupakan keberuntungan dalam hidup yang secara naluriah diidam-idamkan oleh semua makhluk. Tidak hanya manusia, hewan pun juga butuh bahagia.

Allah telah berfirman dalam Alquran bahwa kebahagiaan didapat ketika manusia bertakwa. Takwa berarti menjalankan perintah Allah dan menjauhi larangan-Nya. Takwa yang mengandung unsur hati-hati, takwa yang merupakan kesadaran Islami untuk melakukan hanya pada hal-hal yang disukai Allah. Takwa mengandung unsur melakukan kontrol diri dan mengerem pada hawa nafsu yang cenderung mendorong ke arah keburukan.

Maka kebahagiaan berbeda maknanya dengan kesenangan. Mengapa? Karena kesenangan bisa positif dan bisa negatif. Kesenangan akan menjadi positif jika berdampak pada passion yang baik, menjadi bersemangat kerja atau melakukan amal sholeh, atau menjadi husnudzon kepada Allah. Namun kesenangan juga bisa bermakna negatif.

Kesenangan cenderung memuaskan dorongan, kebahagiaan ada unsur mengerem dorongan karena takwa.

Manusia sebagai khalifah (pemimpin atau penguasa) di muka bumi membutuhkan dorongan untuk membentuk bumi. Dorongan ini jika tidak digunakan di jalan yang Allah ridhoi maka akan menimbulkan kerusakan dan kehancuran.

Di dalam Alquran, Allah menceritakan kisah Nabi Yusuf AS.

Dan aku tidak (menyatakan) diriku bebas (dari kesalahan), karena sesungguhnya nafsu itu selalu mendorong kepada kejahatan, kecuali (nafsu) yang diberi rahmat oleh Tuhanku. Sesungguhnya Tuhanku Maha Pengampun, Maha Penyayang” (QS. Yusuf: 53)

Manusia yang bertakwa akan berhati-hati dalam mengawal nafsu. Dia menggunakan wahyu dan ilmu dalam menjalani kehidupan yang tidak jarang dipenuhi godaan. Hal ini dilatih oleh dirinya melalui amal ibadah.

Ridho Allah yang menjadi tujuan utama kehidupannya. Maka, dia akan mengesampingkan nafsu untuk melakukan hal-hal yang Allah sukai. Ini dilakukannya dengan kesadaran dan kecintaan. Dia tidak mau jauh-jauh dari petunjuk Allah dan tuntunan Rasulullah.

Inilah bahagia yang sejati.
Bahagia dalam pelukan Allah karena ketakwaan.

Palembang, 9 Oktober 2017 / 19 Muharram 1439H

Referensi:
Ilustrasi Gambar: Amazing Wallpaperz

Memahami dan Mengamalkan Petunjuk Allah

Menjalani kehidupan dengan suka-duka, godaan, dan cobaannya pasti memerlukan petunjuk dari Allah Yang Maha Menciptakan serta Rasul-Nya.

Seorang dinamakan sholih(ah) jika memiliki hubungan baik dengan Allah (habluminallah) dan hubungan baik dengan sesama (habluminannas). Dalam upaya menjaga serta memperbaiki, kita melakukan muhasabah (habluminafsi) agar jangan sampai kita menggunakan cara yang jauh dari yang ma’ruf, walau tujuan kita benar.

Menjaga perasaan serta kehormatan (marwah) orang lain juga merupakan akhlak kita, walau kita faham hukumnya. Maka pilihlah cara yang lembut namun jelas, sebagaimana kita juga ingin mendapatkan empati, penghargaan, dan kasih sayang. “Sesungguhnya barangsiapa yang bertakwa dan bersabar, maka sesungguhnya Allah tidak menyia-nyiakan pahala orang-orang yang berbuat baik.” (QS. Yusuf [12]:90)

Palembang, 12 September 2017 / 21 Dzulhijjah 1438 H

Cahaya Kebahagiaan Bagian 1

Definisi Kebahagiaan

Menurut saya, kebahagiaan adalah sebuah kondisi dalam hidup di mana ada kepuasan, kesenangan, ketenteraman atau kedamaian, serta kesejahteraan atau kebebasan dari rasa sengsara atau penderitaan. Kebahagiaan bersifat lahir dan batin. Kebahagiaan bisa subyektif bisa obyektif, karena menyangkut kebutuhan dan keinginan. Disebut subyektif karena masing-masing manusia memiliki kebutuhan yang belum tentu sama. Disebut obyektif karena secara fitrah, manusia memiliki hal-hal dasar atau primordial dalam menjalankan roda kehidupannya.

Mengapa Bahagia itu Penting

Secara psikologi, kondisi psikis atau kejiwaan seseorang akan sangat berpengaruh kepada kesehatan dan performa sehari-hari dalam menjalani aktivitasnya. Seorang yang content, yang terpenuhi kebutuhannya, yang enjoy, yang damai, yang happy akan lebih mampu bersikap efektif dalam hidup dan efisien dalam bekerja.

Cara Meraih Kebahagiaan

Kesenangan itu berbeda dengan kebahagiaan. Kebahagiaan sejati hanya bisa diraih jika manusia mengikuti perintah Allah serta menjauhi larangan-Nya.

Palembang, 20 Agustus 2017 / 27 Dzulhijjah 1438 H

Kaidah Belajar Agama

Mempelajari agama Islam dibutuhkan rujukan yang valid dan guru yang baik. Imam Syafi’i dalam kitab Ta’lim Muta’alim menyebutkan enam syarat menuntut ilmu, “Ingatlah! Engkau tidak akan mendapatkan ilmu kecuali setelah memenuhi 6 syarat, yaitu: kecerdasan, semangat, sabar, biaya, petunjuk (bimbingan) guru, dan dalam tempo waktu yang lama.”

Ketika pertanyaan-pertanyaan berikut muncul,
“Apakah sejatinya arti dari agama itu?”
“Mengapa orang mempelajari agama?”
“Bagaimana mempelajari agama dengan benar?”

Pertanyaan-pertanyaan tersebut muncul di benak seseorang yang memiliki rasa keingintauan yang tinggi dalam menjalani kehidupan. Agama merupakan suatu tuntunan atau ajaran kehidupan dari Dzat Yang Menciptakan makhluk agar makhluk memiliki fondasi dan langkah-langkah untuk menjalani hidupnya. Agama merupakan bentuk dari kasih sayang Allah kepada hamba-Nya. Aturan-aturan agama bukanlah sesuatu yang mengekang kebebasan, namun sesuatu yang sesuai dengan blue print manusia agar hidupnya lancar, bahagia, dan selamat. Islam adalah agama yang dibawa oleh penyampai pesan kepada umat manusia, yaitu: Rasulullah SAW sebagai agama yang terakhir untuk semesta alam. Di dalam fitrah manusia, ada kesucian dan kebaikan budi yang membuat seseorang condong pada kebenaran. Di sinilah awal mula seseorang mempelajari agama. Kemudian, untuk mempelajari Islam dibutuhkan rujukan yang valid, yaitu: Kitabullah Al-Quran dan Al-Hadits. Namun, dalam mencerna Al-Qur’an dan Al-Hadits, seseorang membutuhkan guru.

Rasulullah SAW bersabda,

Barangsiapa yang Allah kehendaki padanya kebaikan maka Allah akan pahamkan dia dalam (masalah) dien (agama).” (HR.Bukhari)

Untuk memahami agama Islam dibutuhkan pertama kali adalah tauhid. Kalimat Laa Ilaha Ilallah di atas merupakan kalimat tauhid, yang artinya: mengesakan Allah. Inilah landasan aqidah atau keyakinan Islam.

Saya melampirkan di dalam tulisan ini sumber dari Rumaysho.com;

Di antara kiat mendalami agama adalah belajar ilmu secara bertahap. Dibutuhkan beberapa buku rujukan dari kitab Arab dalam belajar Islam dari dasar. Kitab Arab tersebut sudah banyak terjemahannya dari berbagai penerbit terpercaya di negeri kita.

Mempelajari ilmu secara bertahap tetap dengan belajar langsung dari guru. Namun kita butuh belajar dengan memakai rujukan kitab secara berjenjang. Sehingga ketika belajar dari guru pun demikian, carilah guru yang mengajarkan ilmu dari dasar, setelah itu beranjak pada kitab yang lebih advance (lanjut). Kami berikan contoh kitab-kitab apa yang baiknya kita pelajari. Urutan nomor yang kami sebutkan adalah tingkatan dari dasar hingga lanjutan.

Kitab Masalah Tauhid:

1. Tsalatsah Al-Ushul (Tiga Landasan Utama): Syaikh Muhammad At-Tamimi.
2. Qawa’id Al-Arba’ (Empat Kaedah Memahami Tauhid dan Syirik): Syaikh Muhammad At-Tamimi.
3. Kitab At-Tauhid: Syaikh Muhammad At-Tamimi.
4. Kasyfu Asy-Syubuhaat (Menyanggah Syubhat Seputar Syirik): Syaikh Muhammad At-Tamimi.

Kitab Akidah:

1. Ushul As-Sittah: Syaikh Muhammad At-Tamimi.
2. Lum’atul I’tiqad: Ibnu Qudamah.
3. Ushul As-Sunnah: Imam Ahmad bin Hambal.
4. Al-Irsyad ila Shahih Al-I’tiqad: Syaikh Shalih bin Fauzan bin ‘Abdullah Al-Fauzan.
5. Al-‘Aqidah Al-Wasithiyyah: Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah.
6. Al-‘Aqidah Ath-Thahawiyyah: Ath-Thahawi, Syarh: Ibnu Abil ‘Izz.

Untuk rujukan syarh atau penjelasan dari kitab-kitab akidah dan tauhid di atas bisa memakai berbagai kitab penjelasan dari Syaikh Muhammad bin Shalih Al-‘Utsaimin, guru kami Syaikh Shalih bin Fauzan bin ‘Abdullah Al-Fauzan, Syaikh Shalih Alu Syaikh dan Syaikh ‘Abdullah bin Shalih Al-Fauzan.

Kitab Tafsir:

1.Tafsir Al-Jalalain: Jalaluddin As-Suyuthi dan Jalaluddin Al-Mahalli, dengan catatan (ta’liq): Syaikh Shafiyurrahman Al-Mubarakfuri terutama koreksian terhadap Akidah Asma’ wa Sifat.
2. Al-Mukhtashar fi At-Tafsir, terbitan Muassasah ‘Abdullah bin Zaid Al-Ghanim Al-Khairiyyah.
3. Tafsir Juz ‘Amma dan Tafsir Beberapa Surat dari Syaikh Muhammad bin Shalih Al-‘Utsaimin.
4. Tafsir As-Sa’di (Taisir Al-Karim Ar-Rahman): Syaikh ‘Abdurrahman bin Nashir As-Sa’di.
5. Aysar At-Tafasir: Syaikh Abu Bakr Jabir Al-Jazairi.
6. Tafsir Al-Qur’an Al-‘Azhim: Ibnu Katsir.
7. Tafsir Ath-Thabari: Ibnu Jarir Ath-Thabari.

Kitab Fikih merujuk pada Fikih Madzhab Syafi’i:

1. Safinah An-Najah: Salim bin ‘Abdullah Ibnu Sumair Al-Hadrami Asy-Syafi’i.
2. Matan Al-Ghayah wa At-Taqrib: Al-Qadhi Abi Syuja’ dengan berbagai kitab penjelasan: Fathul Qarib, At-Tadzhib, Al-Iqna’, Kifayatul Akhyar.
3. Al-Fiqhu Al-Manhaji: Musthafa Al-Bugha, dkk.
4. Minhaj Ath-Thalibin: Imam Nawawi.
5. Al-Majmu’ Syarh Al-Muhaddzab li Asy-Syairazi: Imam Nawawi.

Kitab Fikih dari Ulama Belakangan:

1. Minhaj As-Salikin: Syaikh ‘Abdurrahman bin Nashir As-Sa’di.
2. Al-Wajiz fi Fiqh As-Sunnah wa Al-Kitab Al-‘Aziz: Syaikh ‘Abdul ‘Azhim Badawi.
3. Fiqh As-Sunnah: Sayyid Sabiq.
4. Shahih Fiqh As-Sunnah: Abu Malik Kamal bin As-Sayyid Salim.
5. Al-Mawsu’ah Al-Fiqhiyyah Al-Muyassarah: Syaikh Husain bin ‘Audah Al-‘Awaysyah.
6. Al-Mawsu’ah Al-Fiqhiyyah, terbitan Kementrian Agama Kuwait.

Kitab Hadits:

1. Hadits Al-Arba’in An-Nawawiyyah: Imam Nawawi.
2. Jami’ Al-‘Ulum wa Al-Hikam: Ibnu Rajab Al-Hambali.
3. Bulugh Al-Maram: Ibnu Hajar Al-Asqalani, Syarh: Subulus Salam, Ash-Shan’ani; Minhatul ‘Allam, Syaikh ‘Abdullah bin Shalih Al-Fauzan.
4. ‘Umdah Al-Ahkam: Syaikh Abdul Ghani Al-Maqdisi, Syarh terbaik dari Syaikh ‘Abdurrahman bin Nashir As-Sa’di.
5. Al-Muntaqa Al-Akhbar: Majduddin Abul Barakat ‘Abdussalam Ibnu Taimiyyah Al-Harrani (Jadd Ibnu Taimiyah), Syarh: Nail Al-Authar, Imam Asy-Syaukani.
6. Kutub As-Sab’ah: Shahih Al-Bukhari, Shahih Muslim, Jami’ At-Tirmidzi, Sunan Ibnu Majah, Sunan Abu Daud, Sunan An-Nasai, Musnad Al-Imam Ahmad.

Kitab Sirah Nabawiyah:

1. Ar-Rahiq Al-Makhtum: Shafiyyurrahman Al-Mubarakfuri.
2. Zaad Al-Ma’ad: Ibnu Qayyim Al-Jauziyah.
3. Asy-Syamail Al-Muhammadiyyah: Imam At-Tirmidzi.

Kitab Tazkiyatun Nufus dan Adab:

Riyadh Ash-Shalihin, Imam Nawawi.

Syarh (penjelasan) terbaik dari Kitab Riyadh Ash-Shalihin:

1. Nuzhatul Muttaqin: Musthafa Al-Bugha dkk.
2. Bahjatun Nazhirin: Syaikh Salim bin ‘Ied Al-Hilali.
3. Syarh Riyadh Ash-Shalihin: Syaikh Muhammad bin Shalih Al-‘Utsaimin.
4. Kunuz Riyadh Ash-Shalihin (terlengkap 22 jilid).

Kitab Akhlak:

1. Adab Al-Mufrad, Imam Bukhari.
2. Syarh terbaik dari Adab Al-Mufrad: Syarh Shahih Al-Adab Al-Mufrad: Syaikh Husain bin ‘Audah Al-‘Awaysyah.
3. Rassyul Barad Syarh Al-Adab Al-Mufrad: Syaikh Muhammad Luqman As-Salafi.

Kitab Amalan:

1. Lathaif Al-Ma’arif: Ibnu Rajab Al-Hambali.
2. Al-Adzkar: Imam Nawawi.

Kitab Dosa Besar:

Al-Kabair, Imam Adz-Dzahabi.

Kitab Sejarah Para Ulama:

Siyar A’lam An-Nubala, Imam Adz-Dzahabi.

Kitab Bahasa Arab (Nahwu dan Sharaf):

1. Al-Muyassar fi ‘Ilmi An-Nahwi: Aceng Zakariya.
2. Al-Muqaddimah Al-Ajurromiyyah: Muhammad bin Muhammad bin Aajurroma Ash-Shinhaji.
3. Mukhtarat Qawai’id Al-Lughah Al-‘Arabiyyah: Ustadz Aunur Rofiq Ghufran.
4. Mulakhash Qawa’id Al-Lughah Al-‘Arabiyyah: Fuad Ni’mah.

Ada pula berbagai kitab dalam bidang tafsir, kaidah tafsir, ilmu mutshalah hadits, ilmu ushul fikih, ilmu qawa’idul fikih yang merupakan ilmu alat yang bisa membantu dalam menguasai ilmu pokok.

Semoga bermanfaat. Silakan cari buku tersebut dan belajarlah langsung dari seorang guru, itu cara terbaik.

Disunting dan ditulis kembali oleh: Ilma Pratidina

Palembang, 12 Agustus 2017 / 20 Dzulqa’idah 1438 H

Referensi:

  1. Buku Referensi Belajar Islam dari Dasar
    https://rumaysho.com/12411-buku-referensi-belajar-islam-dari-dasar.html
  2. Ilustrasi Gambar
    Tadabbur Daily