Seni Bermuamalah

Menghadapi manusia dengan segala jenis latar belakang, watak, dan perilakunya butuh ilmu, keterampilan, pengalaman, dimana semuanya itu merupakan seni bermuamalah. Rasulullah Shallallahu ‘alaihi Wasallam memiliki akhlak yang sangat mulia. Suatu ketika, Aisyah Radhiyallahu ‘anha ditanya mengenai akhlak Rasulullah, jawaban Beliau, “Akhlak Rasulullah adalah Alquran.”

Salah satu akhlak Rasulullah Shallallahu ‘alaihi Wasallam yang paling mulia yaitu seorang pemaaf. Rasulullah tidak mudah sakit hati walau diperlakukan dengan perbuatan yang sangat menyakitkan sekalipun.

Diriwayatkan, setiap kali Rasulullah pulang dari masjid beliau diludahi oleh seorang kafir. Suatu hari Rasulullah tidak mendapati orang tersebut, ketika ia mengetahui orang itu ternyata sakit, beliau bergegas menjenguknya. Dan karena sebab itulah orang tersebut masuk Islam.

Dalam perjalanan dakwah ke Taif pun tidak kalah pedihnya cobaan yang Rasulullah Shallallahu ‘alaihi Wasallam  hadapi. Rasulullah ditolak oleh pemimpin Tsaqiif, bahkan beliau dilempari batu oleh budak-budak dan orang-orang bodoh dari mereka sehingga kedua kakinya berlumuran darah.

Ketika malaikat Jibril menawarkan untuk membinasakan mereka, Rasulullah menolak bahkan mendoakan mereka agar mendapat pengampunan Allah.

Diceritakan oleh Anas, salah satu sahabat Rasulullah Shallallahu ‘alaihi Wasallam, bahwa ada seorang wanita Yahudi datang kepada Rasulullah dengan membawa seekor kambing (bakar) yang telah diracuni. Kemudian beliau memakan sebagian darinya. Lalu Rasulullah mengutus seseorang untuk memanggil wanita (yang memberi kambing) itu dan wanita itu pun datang. Rasulullah segera bertanya kepadanya tentang hal itu.

Wanita itu menjawab, “Saya ingin membunuhmu.”

Para sahabat berkata, “Perlukah kita membunuh wanita ini?”

“Jangan!” jawab Rasulullah.

 

Anas radhiyallahu ‘anhu berkata, “Saya melihat bekas racun itu senantiasa berada di langit-langit mulut Rasulullah.” (Hadist Riwayat Al Bukhari, Muslim, Abu Dawud, Ahmad dan lainnya). Hadist tersebut menceritakan kejadian setelah Rasulullah mengalahkan yahudi di Madinah pada Perang Khaibar. Wanita yahudi tersebut sangat memusuhi Rasulullah. Ia yakin bahwa dengan meracuni hidangan untuk Rasulullah maka ia akan sukses membalas kekalahan yang dialami oleh Kaum Yahudi.

Saat ditanya alasannya meracuni daging kambing tersebut, ia tidak membantah bahwa ia ingin meracuni Rasulullah dan menjawab, “ Saya pikir jika engkau memang benar seorang nabi, maka racun tersebut tidak akan berbahaya untukmu. Namun apabila engkau seorang raja, maka engkau memang pantas untuk dibunuh”.

Di banyak negara, jika ada seseorang yang tertangkap berusaha membunuh pemimpinnya maka akan ditanggapi secara serius dan akan mendapatkan hukuman yang sangat berat. Namun, reaksi Rasulullah saat mendengar alasan wanita itu justru melarang para sahabat untuk membunuh wanita tersebut.

Walaupun wanita tersebut tidak dihukum mati karena telah meracuni makanan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam, banyak hadist yang mengatakan bahwa ia dikenakan hukum mati karena daging kambing beracun itu sebelum dimakan oleh Rasulullah, dimakan oleh salah satu sahabat nabi, Bishr Ibn Al-Baraa, hingga akhirnya ia wafat. Tindakan ini diambil karena dalam islam pembunuhan tidak dapat ditoleransi. Walaupun Rasulullah akan selalu memaafkan segala perlakuan buruk terhadap dirinya, beliau tetap tidak akan melanggar hukum yang sudah ditetapkan oleh Allah..

Kisah-kisah tersebut merupakan contoh bagaimana pemaafnya Rasulullah. Beliau merupakan orang yang dermawan, murah senyum, santun, lembut, serta pemaaf. Walaupun air susu dibalas dengan air tuba pun, Beliau tidak mendendam. Justru Beliau membalas dengan doa. Allah Azza wa Jalla telah berfirman, “Dan orang-orang yang menahan amarahnya dan memaafkan (kesalahan) orang lain. Dan Allah menyukai orang-orang yang berbuat kebajikan.” (QS. Ali Imran: 134)

Dalam bermuamalah, sikap sabar dan memaafkan merupakan hal yang penting. Tanpa kesabaran dan pemaafan, bagaimana kita bisa hidup berdampingan dengan harmonis dan saling menghargai satu sama lain? Allah Azza wa Jalla juga berfirman, “Tetapi orang yang bersabar dan memaafkan, sesungguhnya (perbuatan) yang demikian itu termasuk hal-hal yang diutamakan.” (QS: As-Syuraa: 43)

Para penghuni surga merupakan orang bertakwa dan akhlak mulia. Dari Abu Hurairah, ia berkata, “Rasulullah Shallallahu ‘alaihi Wasallam  ditanya mengenai perkara yang banyak memasukkan seseorang ke dalam surga, kemudian Beliau menjawab, “Takwa kepada Allah dan berakhlak yang baik.” Beliau ditanya pula mengenai perkara yang banyak memasukkan orang dalam neraka, jawab beliau, “Perkara yang disebabkan karena mulut dan kemaluan.”” (HR. Tirmidzi no. 2004 dan Ibnu Majah no. 4246. Al Hafizh Abu Thohir mengatakan bahwa sanad hadits ini shahih).

Semoga kita bisa meneladani akhlak mulia dari utusan Allah yang termulia ini. Semoga Allah senantiasa memberikan kita petunjuk dan membantu kita memperbaiki akhlak. Aamiin yaa Robbal ‘aalamiin. Wallahu a’lam bish-shawab.

 

Palembang, 21 Oktober 2017 / 1 Safar 1439H

Ditulis khusus untuk: Kelas Artikel (Ketik) 6, Inspirator Academy

Ilustrasi Gambar: Amazing Wallpaperz

Referensi:

Sikap Pemaaf Rasulullah dan Seorang Kafir yang Meludahinya

Amalan yang Paling Banyak Membuat Masuk Surga

Jauhi Sifat Pendendam


Dalam pergaulan, tidak sedikit kita mengalami gesekan-gesekan. Ketika kita mengucapkan sebuah kalimat namun kalimat tersebut diterima orang lain dengan pesan yang berbeda. Seperti misalnya, “Hari ini saya tidak masuk ke kantor, saya merasa tidak enak badan.” Namun pernyataan tersebut didengar, “Hari ini saya tidak masuk ke kantor, saya merasa tidak enak.” Satu kata yang tidak ditangkap atau dimengerti dengan tepat akan berpotensi timbul kesalahfahaman. Bisa saja, kata tidak enak kemudian diartikan sebagai tidak enak dengan bosnya atau lingkungan kerjanya atau bisa juga tidak merasa nyaman dengan pekerjaannya. Lalu akan timbul prasangka, dan disinilah setan akan masuk. Setan akan menggoda pada sikap antipati dan rusaknya hubungan. Memang begitulah tugas setan. Naudzubillahi min dzalik.  Rasulullah Shallallahu ‘alaihi Wasallam bersabda, “Sesungguhnya setan berjalan (menggoda) kepada anak Adam (manusia) laksana aliran darah.” (HR. Imam Ahmad dan Abu Dawud).

Kisah gesekan lain, misalnya: kita telah mempercayakan uang kita pada sebuah travel umroh-haji, namun pada saat jadwal keberangkatan tiba ternyata travel tersebut bermasalah. Dana jamaah digunakan untuk keperluan lain atau menutup hutang, sehingga biaya keberangkatan sudah tidak mencukupi lagi. Apa yang dirasakan jamaah tersebut? Mereka akan merasa dibohongi karena janji yang tidak sesuai dengan kenyataan. Mereka akan merasa bahwa travel tersebut tidak bisa dipercaya karena tidak menepati apa yang dikatakan oleh karyawan travel. Apalagi jika dana ibadah tersebut tidak diberikan, mereka akan merasa didzolimi. “Tanda orang munafik itu tiga apabila ia berucap berdusta, jika membuat janji berdusta, dan jika dipercayai mengkhianati.” (HR. Bukhori)

Ada juga seseorang yang bercerita kepada kita atau mencurahkan isi hati. Namun, respon yang kita berikan terhadap permasalahannya tidak memuaskan hatinya. Karena kita merespon secara obyektif dan tidak disukai oleh egonya. Alih-alih berterima kasih, orang tersebut malah berubah sikap kepada kita, menempatkan kita di posisi tidak nyaman, dan bahkan berkata-kata kasar terhadap kita. Hal ini disebabkan nafsu amarah yang tidak terkontrol. Muslim yang sejati tidak akan menggunakan lidahnya untuk ucapan yang sia-sia, tidak berkata kasar atau keji, tidak berkata kotor, apalagi sampai melaknat. “Bukanlah seorang mukmin orang yang suka mencela, orang yang gemar melaknat, orang yang suka berbuat/berkata-kata keji, dan orang yang berkata-kata kotor/jorok.” (HR. Bukhori)

Berkenaan dengan masalah lidah, ada sebuah kisah Rasulullah Shallallahu ‘alaihi Wasallam. Muadz bin Jabal berkata, “Aku berkendara dengan Rasulullah Shallallahu ‘alaihi Wasallam sampai lututku bersentuhan dengan lututnya, kami berkendara bersama, kemudian aku bertanya kepadanya beberapa pertanyaan tentang shalat, sedekah, dan iman. Wahai Nabi Allah, katakanlah kepadaku tentang amal baik yang akan mendekatkanku kepada surga dan menjauhkanku dari neraka.”

Rasulullah Shallallahu ‘alaihi Wasallam bersabda, “Wahai Muadz, sesungguhnya kau telah bertanya tentang sesuatu yang baik. Haruskah aku memberitahumu sesuatu, yang mencakup semua yang kusebutkan?”

Muadz bin Jabal Radhiyallahu ‘anhu berpikir, “Tentu saja, ya Rasulullah. Amal apakah itu?” Rasulullah Shallallahu ‘alaihi Wasallam dengan jarinya yang mulia, menunjuk ke arah lidahnya dan berkata kepada Muadz bin Jabal “Jagalah ini.”

Muadz bin Jabal Radhiyallahu ‘anhu berkata, “Wahai Rasulullah, akankah kita dipertanggungjawabkan dan ditanyakan perihal lidah kita?” Dia bertanya karena terkejut.

Rasulullah Shallallahu ‘alaihi Wasallam bersabda “Wahai Muadz, kupikir kau adalah orang yang paling pintar. Apakah ada sebab yang akan menyebabkan wajah orang-orang terjatuh ke dalam neraka jahannam, selain apa yang lidah mereka ucapkan?” Begitulah baginda Rasulullah menjelaskan mengenai keutamaan menjaga lisan.

Di dalam habluminannas, urusan menjaga lidah berbeda makna dengan membiarkan sebuah permasalahan berlarut-larut. Jangan karena kita takut tidak bisa menjaga lidah, kita kemudian mendiamkan permasalahan. Ada permasalahan yang timbul dengan sendirinya tanpa kita undang, semata-mata sebagai bentuk pengalaman. Allah memberikan permasalahan tersebut agar kita menjadi lebih sabar, dewasa, kuat, serta mampu mengambil hikmah dari setiap peristiwa. Berikut merupakan langkah-langkah dalam menghindari kesalahfahaman:

  1. Selesaikan masalah, bicarakan, serta jangan ditunda karena akan membawa beban sesak di dada dan bisa menimbulkan perselisihan.
  2. Gunakan kata-kata yang santun, lembut, dan bijak.
  3. Jauhi dari prasangka karena sebagian prasangka adalah dosa. Allah Subhanahu Wa Ta’ala berfirman, “Hai orang-orang yang beriman, jauhilah kebanyakan dari prasangka, sesungguhnya sebagian prasangka itu adalah dosa.” (QS. Al-Hujurat (49): 12)
  4. Lihatlah dari banyak sudut pandang. Apa yang menurut kita cocok, belum tentu itu yang terbaik bagi orang lain. Apa yang dibutuhkan orang lain, belum tentu kita menyadarinya. Apa yang menjadi selera orang lain, belum tentu cocok di kita. Dan sebaliknya. Toleransi dan pengertian akan menjadi solusi dari hal ini.

Sebagai orang yang beriman, janganlah kita menjadi pendendam, karena tidak menerima suatu peristiwa yang telah terjadi atas izin Allah Subhanahu Wa Ta’ala. Namun, jika orang lain memusuhi kita, maka Alquran memberikan petunjuk mengenai hal ini. “Tolaklah (kejelekan itu) dengan cara yang lebih baik, maka tiba-tiba orang yang antaramu dan antara dia ada permusuhan seolah-olah telah menjadi teman yang sangat setia.” (QS. Fushilat (41): 34-35). Walaupun, sebenarnya kita bisa membalas, namun memaafkan lebih utama. Rasulullah Shallallahu ‘alaihi Wasallam bersabda, “Apabila seseorang menghina dan melecehkanmu dengan sesuatu yang ia ketahui ada pada dirimu maka jangan engkau balas dengan apa-apa yang engkau ketahui terdapat pada dirinya. Biarlah akibat buruk menjadi tanggungannya.” (Shahih, HR. Abu Daud: 4084; At-Tirmidzi: 2722). Aisyah Radhiyallahu ‘Anha berkata, “Tidaklah Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam itu orang yang perkataannya keji ataupun orang yang berusaha berkata keji, tidak berteriak-teriak di pasar, tidak membalas keburukan dengan keburukan serupa; tetapi beliau memaafkan dan mengampuni kesalahan.” (HR. Ahmad dan Al-Tirmidzi).

Mudahkan orang lain maka akan hidup kita akan dimudahkan Allah Subhanahu Wa Ta’ala. Memaklumi dan memaafkan merupakan sebuah cara memudahkan orang lain. Dengan memudahkan orang lain, maka aliran rezeki kita juga akan dimudahkan. Ini berkaitan dengan kesehatan, penghidupan yang baik, serta keharmonisan. Dari Abu Hurairah Radhiyallahu ‘Anhu, ia berkata: Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam bersabda, “Sedekah tidaklah mengurangi harta. Tidaklah Allah menambahkan kepada seorang hamba sifat pemaaf melainkan akan semakin memuliakan dirinya. Dan juga tidaklah seseorang memiliki sifat tawadhu’ (rendah hati) karena Allah melainkan Allah akan meninggikannya.” (HR. Muslim)

Allah Subhanahu Wa Ta’ala menyandingkan sifat pemaaf ini dengan karakteristik takwa.

Dan bersegeralah kamu kepada ampunan dari Tuhanmu dan kepada surga yang luasnya seluas langit dan bumi yang disediakan untuk orang-orang yang bertakwa, (yaitu) orang-orang yang menafkahkan (hartanya), baik di waktu lapang maupun sempit, dan orang-orang yang menahan amarahnya dan memaafkan (kesalahan) orang. Allah menyukai orang-orang yang berbuat kebajikan (catatan: kebajikan adalah perbuatannya, kebaikan adalah sifatnya).” (QS Ali Imran (3): 133-134).

Begitulah keindahan akhlak seorang mukmin. Semoga kita bisa mengamalkannya di kehidupan sehari-hari hingga menutup mata. Wallahu a’lam bish-shawab.

Palembang, 18 Oktober 2017 / 28 Muharram 1439H

Ditulis khusus untuk: Kelas Artikel (Ketik) 6, Inspirator Academy

Ilustrasi Gambar: Amazing Wallpaperz

Berbuat yang Terbaik dalam Ibadah


Saudaraku yang dicintai Allah,
Pernahkah mendengar atau bahkan terbersit di hati kecil kita pertanyaan-pertanyaan seperti;
“Mengapa begitu ngotot tentang agama?”
“Mengapa begitu ngotot ibadah?”
“Mengapa begitu semangat dengan amalan?”
“Apa tidak capek?”
“Mengapa tidak santai sedikit saja?”

Mari coba kita telaah karena orang yang ringan hisabnya di hari akhirat adalah orang yang menghisab dirinya ketika ada di dunia.
Ketika kita beramal, kita tentu punya salah. Aqidah tauhid kita; apakah tauhid kita bersih atau tercemar. Shalat kita, zakat kita, dan puasa kita; apakah sudah tertunaikan rukun-rukunnya. Ibadah ke tanah suci; bagaimana niat dan perilaku kita. Sedekah kita; apakah sudah dilakukan dengan cara yang ma’ruf. Bagaimana kita hadir ke majelis ilmu; apa sebenarnya niat kita ke majelis. Akhlak-adab kita dan segala perbuatan kita tentu ada salah; baik itu ketika niat sebelum mengerjakan, sewaktu mengerjakan amalan tersebut, maupun sesudah kita mengerjakannya.

Jadi, ngotot atau mengerahkan tenaga dan usaha saja belum tentu diterima jika tidak ikhlas mengharap ridho Allah dan mengikuti ajaran Rasulullah SAW. Dalam QS Al Ma’un (107) ayat 4-5 disebutkan;

فَوَيْلٌ لِّلْمُصَلِّينَ

“Maka kecelakaanlah bagi orang-orang yang shalat,”

ٱلَّذِينَ هُمْ عَن صَلَاتِهِمْ سَاهُونَ

“(yaitu) orang-orang yang lalai dari shalatnya,”

Rasulullah SAW pernah melihat sahabat shalat tidak sempurna, lalu Beliau menyuruh sahabat Beliau mengulangi shalatnya lagi. Maka sudah sepantasnya kita bersungguh-sungguh…

Apalagi jika kita membandingkan dengan dosa-dosa kita…
Padahal saat kita berbuat dosa Allah melihat, malaikat mencatat, kita berbuat di bumi Allah dengan fasilitas Allah… Astaghfirullah wa ‘aatubu ilaih… Betapa malunya…

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

كُلُّ ابْنِ آدَمَ خَطَّاءٌ وَخَيْرُ الْخَطَّائِينَ التَّوَّابُونَ

“Seluruh anak Adam berdosa, dan sebaik-baik orang yang berdosa adalah yang bertaubat” (HR Ibnu Maajah no 4241, dihasankan oleh Syaikh Al-Albani)

Sebagai hambaNya, kita malu jika hanya memberikan yang biasa-biasa saja, padahal Allah memberikan yang terbaik untuk kita.

Allah Azza wa Jalla berfirman tentang sikap Ihsan di ayat berikut.

QS Al Kahfi (18): 7

إِنَّا جَعَلْنَا مَا عَلَى ٱلْأَرْضِ زِينَةً لَّهَا لِنَبْلُوَهُمْ أَيُّهُمْ أَحْسَنُ عَمَلًا

“Sesungguhnya Kami telah menjadikan apa yang di bumi sebagai perhiasan baginya, agar Kami menguji mereka siapakah di antara mereka yang terbaik perbuatannya.”

QS Al Mulk (67): 2

الَّذِي خَلَقَ الْمَوْتَ وَالْحَيَاةَ لِيَبْلُوَكُمْ أَيُّكُمْ أَحْسَنُ عَمَلًا ۚ وَهُوَ الْعَزِيزُ الْغَفُورُ

“Yang menjadikan mati dan hidup, supaya Dia menguji kamu, siapa di antara kamu yang lebih baik amalnya. Dan Dia Maha Perkasa lagi Maha Pengampun.”

Maka marilah kita bersemangat dalam kebaikan (catatan: kebajikan = perbuatannya), sebelum hadir masa di mana buku amal kita sudah diberikan.

Wa’allahu alam bishowab.

Banjarmasin, 7 Ramadhan 1438H / 2 Juni 2017

Referensi:

  1. Faedah Istighfar dan Taubat oleh: Ustadz Firanda Andirja
    https://firanda.com/index.php/artikel/lain-lain/388-faedah-istigfar-dan-taubat
  2. Khalifah Center
    http://khalifahcenter.com
  3. TafirQ
    https://tafsirq.com
  4. Ilustrasi Gambar
    https://kaahil.wordpress.com/2013/11/20/makalah-makna-dalil-contoh-berlomba-lomba-dalam-kebaikankebajikan-fastabiqul-khoiroot-albaqoroh-148

Akhlak Bagaikan Rezeki

Niat di hati adalah suatu amalan hati yang berubah-ubah. Niat yang ikhlas bukan perkara sederhana, ketika kita berusaha memperbaiki niat kita, maka bisa saja ada saja timbul penyakit-penyakit hati. Ada kalanya kita merasa sudah melakukan suatu amalan dengan benar, lalu timbul rasa ujub di hati kita, juga timbul rasa ingin dipuji, diakui, dan dihargai. Atau kita ini merasa sudah tidak sombong, padahal merasa tidak sombong juga sombong. Atau seseorang terhadap orang yang lebih dianggap rendah kedudukannya, merasa sah-sah saja bersikap seenaknya sendiri, semena-mena bahkan sampai menginjak-injak orang lain. Astaghfirullah wa ‘aatubu ilaih. Semoga kita dijauhkan dari sifat demikian dan dimudahkan meluruskan niat kita.

إِنَّمَا بُعِثْتُ لِأُتَمِّمَ صَالِحَ الْأَخْلَاقِ

Sesungguhnya aku diutus untuk menyempurnakan akhlaq yang baik.” (HR. Ahmad 2/381. Syaikh Syu’aib Al Arnauth menyatakan bahwa hadits ini shahih)

Diriwayatkan dari Abdullah bin Mas’ud radhiyallahu ‘anhu dari Nabi shalallahu ‘alaihi wa sallam, beliau bersabda,

لَا يَدْخُلُ الْجَنَّةَ مَنْ كَانَ فِي قَلْبِهِ مِثْقَالُ ذَرَّةٍ مِنْ كِبْرٍ قَالَ رَجُلٌ إِنَّ الرَّجُلَ يُحِبُّ أَنْ يَكُونَ ثَوْبُهُ حَسَنًا وَنَعْلُهُ حَسَنَةً قَالَ إِنَّ اللَّهَ جَمِيلٌ يُحِبُّ الْجَمَالَ الْكِبْرُ بَطَرُ الْحَقِّ وَغَمْطُ النَّاسِ

“Tidak akan masuk surga seseorang yang di dalam hatinya terdapat kesombongan sebesar biji sawi.” Ada seseorang yang bertanya, “Bagaimana dengan seorang yang suka memakai baju dan sandal yang bagus?” Beliau menjawab, “Sesungguhnya Allah itu indah dan menyukai keindahan. Sombong adalah menolak kebenaran dan meremehkan orang lain. (HR. Muslim no. 91)

Berikut tips untuk mengobati ujub serta nafsu amarah agar kita memiliki akhlaqul karimah:

  1. Tips mengobati ujub terhadap amal; katakan pada diri: bagaimana mungkin aku bangga dengan amalku, sementara maksiat yang kulakukan masih menempel dalam ingatanku, cemas dan harap apakah taubatku diterima.
  2. Tips mengobati ujub terhadap ilmu; katakan pada diri: bagaimana mungkin aku bangga dengan ilmuku, kepandaianku, kecerdasanku, kehandalanku, keberhasilanku sedang aku bisa mengalami bertahun-tahun otakku seakan beku, semua pelajaran tak mampu kupahami. Ilmu kita hanyalah setetes air di lautan ilmu Allah, Allah berikan karena Allah izinkan kita memahami ilmu tersebut.
  3. Tips menahan marah; katakan pada diri: bagaimana mungkin aku marah pada orang lain, sedang aku sendiri terkadang tidak ridho dengan diriku sendiri.

Allah Azza wa Jalla membagi akhlak seperti membagi rezeki, bersemangatlah memperbaiki akhlak seperti mencari rezeki yang halal dariNya. Barakallahu fiikum.

Wa’allahu alam bishowab.

Palembang, 23 Januari 2017

Referensi:

  1. Jauhilah Sikap Sombong
    https://muslim.or.id/3536-jauhi-sikap-sombong.html
  2. Ilustrasi Gambar
    http://www.amazingwallpaperz.com/photography-background-hd-wallpapers/