Takdir Ikhtiar dan Berserah Diri

Tafakur merupakan ibadah dalam diam. Ketika kita mentafakuri tempat dimana kita berpijak saat ini, kita merenung kehidupan kita ini lebih banyak sesuai dengan rencana kita atau ada yang sesuai dan ada yang tidak sesuai rencana kita? Saya kerap mengobrol dengan suami tercinta, bahwa saya tidak pernah memiliki ide atau keinginan untuk tinggal di Palembang. Begitu pula dengan suami saya. Suami saya sebelumnya pernah tinggal di kota Pontianak.

Bekerja di sebuah perusahaan telekomunikasi idaman di Jakarta Selatan merupakan impian saya sejak lulus kuliah. Tinggal di Jakarta merupakan impian saya yang sudah menjadi kenyataan selama 10 tahun. Alhamdulillah, departemen saya bekerja juga merupakan impian saya. Alhamdulillah, Allah izinkan cita-cita saya tersebut sejalan dengan skenario Allah.

Namun, bagaimana pertemuan saya dengan suami bukanlah merupakan rencana saya. Kami dikenalkan oleh salah seorang sahabat saya dan ternyata kami berjodoh. Proses jodoh kami tidak didapatkan dengan mudah, namun berliku-liku. Allah Azza wa Jalla telah mengatur bagaimana cerita hidup suami saya harus menjadi dosen di sebuah universitas di Pontianak untuk menjadi rekan sejawat sahabat saya tersebut. Ini tidak akan terjadi jika sebelumnya suami tidak mengambil kuliah S2 Farmakologi di Fakultas Kedokteran. Masya Allah, sungguh semua yang terjadi dalam kehidupan kami telah tersusun dengan detil oleh Allah Azza wa Jalla.

Dalam sebuah tausiyahnya, Ustadz Arifin Jayadiningrat berkata bahwa garis hidup manusia adalah ujian. Pun begitu banyak peristiwa dalam hidup yang tidak terduga. Hal ini telah dijelaskan Allah dalam Surat Al-Mulk;

Yang menjadikan mati dan hidup, supaya Dia menguji kamu, siapa di antara kamu yang lebih baik amalnya. Dan Dia Maha Perkasa lagi Maha Pengampun.” (QS. Al-Mulk: 2)

Lantas, bagaimana cara kita menyikapi kehidupan ini? Ternyata, menurut Allah dan tuntunan Rasulullah, kita diperintahkan ikhtiar untuk mengubah keadaan, kita diperintahkan untuk takwa, dan pada akhirnya seorang mukmin adalah orang yang berserah.

Dan jika mereka beriman dan bertakwa, pahala dari Allah pasti lebih baik, sekiranya mereka tahu.” (QS. Al-Baqarah: 103)

Sesungguhnya Allah tidak akan mengubah nasib suatu kaum kecuali kaum itu sendiri yang mengubah apa apa yang pada diri mereka.” (QS. Ar-Rad:11)

Katakanlah, “Sesungguhnya shalatku, ibadahku, hidupku dan matiku hanyalah untuk Allah Tuhan semesta alam.” (QS. Al-An’am: 162).

Kita tidak boleh tergoda untuk melakukan cara-cara yang menyimpang dari apa yang disukai dan diridhoi Allah. Ketika ujian itu sedang di puncak-puncaknya, hingga membuat kita jatuh dan mengalami masa-masa gelap, ingatlah bahwa semakin gelap malam adalah pertanda pagi segera hadir. Hari ada pagi, ada siang, ada sore, dan ada malam. Musim di negara tropis seperti kita ada musim kemarau dan musim hujan. Lalu, bandingkan bahwa yang kita alami masih belum ada apa-apanya dibandingkan apa yang dialami para Nabi.

Ketika hadir suatu ujian, maka yang pertama kita lakukan adalah sabar menerima. Sabar adalah pada hentakan pertama. Di situlah kita mendapatkan pahala kesabaran.

Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam pernah melewati seorang wanita yang sedang menangis di sisi kuburan. Lalu beliau shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, ”Bertakwalah pada Allah dan bersabarlah.” Kemudian wanita itu berkata, ”Menjauhlah dariku. Sesungguhnya engkau belum pernah merasakan musibahku dan belum mengetahuinya.” Kemudian ada yang mengatakan pada wanita itu bahwa orang yang berkata tadi adalah Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam. Kemudian wanita tersebut mendatangi pintu (rumah) Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam. Kemudian dia tidak mendapati seorang yang menghalangi dia masuk pada rumah Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam. Kemudian wanita ini berkata, ”Aku belum mengenalmu.” Lalu Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, ”Sesungguhnya namanya sabar adalah ketika di awal musibah.” (HR. Bukhari, no. 1283)

Ujian di dalam kehidupan ini bisa membuat kita mulia dan bisa membuat kita hina. Ketika kita diuji dengan keluarga, diuji dengan pasangan hidup, diuji dengan sakit, diuji dalam lingkungan, diuji dalam proses belajar, diuji dengan pekerjaan dan ekonomi, maka yakinlah bahwa semua itu merupakan tanda-tanda cinta Allah pada kita. Mengapa demikian? Karena Allah rindu kita bangun di sepertiga malam, Allah rindu doa-doa kita, Allah ingin kita taubat dari dosa-dosa yang kita lakukan sebelumnya, Allah ingin kita sadar dari kelalaian kita selama ini. “Jika Allah mencintai suatu kaum maka mereka akan diuji” (HR. Ath-Thabrani)

Balasan tertinggi dari ini semua adalah kecintaan Allah. Siapakah di alam semesta ini yang tidak mau dicintai Allah?

Dari Abu Hurairah, dia menceritakan, Rasulullah bersabda, “Sesungguhnya jika Allah mencintai seorang hamba, maka Jibril pun berseru, ‘Sesungguhnya Allah telah mencintai si fulan, maka cintailah dia.’ Kemudian Jibril juga mencintainya, lalu Jibril berseru ke langit, ‘Sesungguhnya Allah telah mencintai si fulan, maka cintailah dia.’ Maka semua yang ada di langit mencintainya, serta diberikan tempat yang luas baginya untuk dicintai di bumi,” (Muttafaqun Alaih).

Doa di dalam Islam merupakan inti ibadah. Justru Allah akan marah jika hamba-Nya tidak pernah berdoa. Salah satu doa yang sering dibaca oleh Rasulullah, yaitu:

Yaa muqollibal qulub tsabbit qolbi ‘ala diinik

Wahai yang membolak-balikkan hati, tetapkanlah hatiku di atas agama-Mu.

Dalam kehidupan ini, tugas kita hanyalah taat pada Allah dan mengikuti utusan Allah yang terakhir, yaitu: Nabi Muhammad. Bukan di sini bahagia kita yang sebenarnya. Bagi seorang mukmin hatinya akan terpaut pada akhirat. Dunia merupakan tempat berbekal menuju kampung halaman akhirat yang abadi. Wallahu a’lam bish-shawab

Palembang, 17 Oktober 2017 / 27 Muharram 1439H

Ditulis khusus untuk: Kelas Artikel (Ketik) 6, Inspirator Academy

Ilustrasi Gambar: Amazing Wallpaperz

Cahaya Kebahagiaan Bagian 2

Kesenangan dan Kebahagiaan

Kebahagiaan merupakan keberuntungan dalam hidup yang secara naluriah diidam-idamkan oleh semua makhluk. Tidak hanya manusia, hewan pun juga butuh bahagia.

Allah telah berfirman dalam Alquran bahwa kebahagiaan didapat ketika manusia bertakwa. Takwa berarti menjalankan perintah Allah dan menjauhi larangan-Nya. Takwa yang mengandung unsur hati-hati, takwa yang merupakan kesadaran Islami untuk melakukan hanya pada hal-hal yang disukai Allah. Takwa mengandung unsur melakukan kontrol diri dan mengerem pada hawa nafsu yang cenderung mendorong ke arah keburukan.

Maka kebahagiaan berbeda maknanya dengan kesenangan. Mengapa? Karena kesenangan bisa positif dan bisa negatif. Kesenangan akan menjadi positif jika berdampak pada passion yang baik, menjadi bersemangat kerja atau melakukan amal sholeh, atau menjadi husnudzon kepada Allah. Namun kesenangan juga bisa bermakna negatif.

Kesenangan cenderung memuaskan dorongan, kebahagiaan ada unsur mengerem dorongan karena takwa.

Manusia sebagai khalifah (pemimpin atau penguasa) di muka bumi membutuhkan dorongan untuk membentuk bumi. Dorongan ini jika tidak digunakan di jalan yang Allah ridhoi maka akan menimbulkan kerusakan dan kehancuran.

Di dalam Alquran, Allah menceritakan kisah Nabi Yusuf AS.

Dan aku tidak (menyatakan) diriku bebas (dari kesalahan), karena sesungguhnya nafsu itu selalu mendorong kepada kejahatan, kecuali (nafsu) yang diberi rahmat oleh Tuhanku. Sesungguhnya Tuhanku Maha Pengampun, Maha Penyayang” (QS. Yusuf: 53)

Manusia yang bertakwa akan berhati-hati dalam mengawal nafsu. Dia menggunakan wahyu dan ilmu dalam menjalani kehidupan yang tidak jarang dipenuhi godaan. Hal ini dilatih oleh dirinya melalui amal ibadah.

Ridho Allah yang menjadi tujuan utama kehidupannya. Maka, dia akan mengesampingkan nafsu untuk melakukan hal-hal yang Allah sukai. Ini dilakukannya dengan kesadaran dan kecintaan. Dia tidak mau jauh-jauh dari petunjuk Allah dan tuntunan Rasulullah.

Inilah bahagia yang sejati.
Bahagia dalam pelukan Allah karena ketakwaan.

Palembang, 9 Oktober 2017 / 19 Muharram 1439H

Referensi:
Ilustrasi Gambar: Amazing Wallpaperz

Cahaya Kebahagiaan Bagian 1

Definisi Kebahagiaan

Menurut saya, kebahagiaan adalah sebuah kondisi dalam hidup di mana ada kepuasan, kesenangan, ketenteraman atau kedamaian, serta kesejahteraan atau kebebasan dari rasa sengsara atau penderitaan. Kebahagiaan bersifat lahir dan batin. Kebahagiaan bisa subyektif bisa obyektif, karena menyangkut kebutuhan dan keinginan. Disebut subyektif karena masing-masing manusia memiliki kebutuhan yang belum tentu sama. Disebut obyektif karena secara fitrah, manusia memiliki hal-hal dasar atau primordial dalam menjalankan roda kehidupannya.

Mengapa Bahagia itu Penting

Secara psikologi, kondisi psikis atau kejiwaan seseorang akan sangat berpengaruh kepada kesehatan dan performa sehari-hari dalam menjalani aktivitasnya. Seorang yang content, yang terpenuhi kebutuhannya, yang enjoy, yang damai, yang happy akan lebih mampu bersikap efektif dalam hidup dan efisien dalam bekerja.

Cara Meraih Kebahagiaan

Kesenangan itu berbeda dengan kebahagiaan. Kebahagiaan sejati hanya bisa diraih jika manusia mengikuti perintah Allah serta menjauhi larangan-Nya.

Palembang, 20 Agustus 2017 / 27 Dzulhijjah 1438 H