Lepaskan Tuhan Selain ALLAH

Allah Maha Mengetahui apa yang terbersit di dalam hati kita. Niat seseorang merupakan perkara yang sangat penting. Niat yang salah, maka amal juga bisa rusak. Ketika seseorang hijrah karena wanita, maka ia tidak mendapatkan apa-apa selain wanita. Ketika seseorang hijrah karena harta, maka ia tidak akan mendapatkan apa-apa selain harta. Dan ketika seseorang hijrah karena Allah, maka ridha Allah yang ia dapatkan.

Dari Amirul Mu’minin, Abi Hafs Umar bin Al Khattab radhiyallahu’anhu, dia berkata: Saya mendengar Rasulullah Shallallahu’alaihi wasallam bersabda : Sesungguhnya setiap perbuatan tergantung niatnya. Dan sesungguhnya setiap orang (akan dibalas) berdasarkan apa yang dia niatkan. Siapa yang hijrahnya karena (ingin mendapatkan keridhaan) Allah dan Rasul-Nya, maka hijrahnya kepada (keridhaan) Allah dan Rasul-Nya. Dan siapa yang hijrahnya karena dunia yang dikehendakinya atau karena wanita yang ingin dinikahinya maka hijrahnya (akan bernilai sebagaimana) yang dia niatkan.

(Riwayat dua imam hadits, Abu Abdullah Muhammad bin Isma’il bin Ibrahim bin Al Mughirah bin Bardizbah Al Bukhori dan Abu Al Husain, Muslim bin Al Hajjaj bin Muslim Al Qusyairi An Naishaburi dan kedua kitab Shahihnya yang merupakan kitab yang paling shahih yang pernah dikarang)

Allah Maha Mengetahui apa yang terbersit di hati kita. Apakah ada tuhan-tuhan yang lain di hati kita? Apakah itu suami atau istri kita? Apakah itu pekerjaan kita? Apakah itu harta kita? Apakah itu anak-anak kita? Apakah tuhan kita adalah pujian orang? Apakah tuhan kita adalah dukungan/like/followers/ridho manusia? Allah Maha Mengetahui. Allah Tau bagaimana timbangan tuhan-tuhan di hati kita dibanding Allah.

“Dijadikan indah pada (pandangan) manusia kecintaan kepada apa-apa yang diingini, yaitu: wanita-wanita, anak-anak, harta yang banyak dari jenis emas, perak, kuda pilihan, binatang-binatang ternak dan sawah ladang. Itulah kesenangan hidup di dunia, dan di sisi Allah-lah tempat kembali yang lebih baik (surga).” (QS. Ali Imran: 14)

Subhanallah. Walaupun perbuatan kita secara dzahir itu baik, namun batin kita harus lurus kepada Allah. Apalagi jika perbuatan kita tidak baik atau melanggar aturan Allah, maka kita harus segera bertaubat.

Kemudian, jika kita tidak ikhlas kepada Allah; ternyata mudah bagi Allah untuk menegur kita semata-mata agar kita mengerti esensi penciptaan hidup. Bentuk teguran ini merupakan perhatian Allah kepada hamba-hamba-Nya yang ingin Allah selamatkan.

“Dan aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan supaya mereka beribadah kepada-Ku.” (QS. Adz-Dzariyat : 56)

Marilah kita periksa hati kita. Barangkali noda-nodanya terlalu banyak. Barangkali dosa dan hawa nafsu telah menghalangi pandangan hati kita dalam mengenali petunjuk-petunjuk Allah dalam kehidupan. Wallahu a’lam bish-shawab.

Palembang, 12 Februari 2018 / 26 Djumadil Awwal 1439H

Ilustrasi Gambar: Unsplash

Hikmah Kehidupan Desa yang Tenteram

Apa yang ada di pikiran kita membayangkan suasana desa? Jawabannya bisa berbeda-beda. Sebagian akan menjawab hidup di pedesaan itu tenteram, suasananya sangat kekeluargaan, orang-orangnya suka menolong, mereka tidak berpikir macam-macam, alias sederhana. Ada juga yang menjawab, pedesaan adalah lokasi dimana terdapat ketertinggalan dan berlawanan dengan kemajuan zaman. Ini disebabkan karena jangkauan jarak yang jauh dari pusat aktivitas manusia serta kondisi ekonomi masyarakat pedesaan.

Kalau kita bisa menggali, sebenarnya ada hikmah yang bisa kita peroleh dengan belajar pada kehidupan di desa untuk diterapkan dimana saja kita tinggal. Mengapa demikian?

Banyak orang stres hidup di kota-kota besar. Ini disebabkan oleh tekanan-tekanan dan tuntutan-tuntutan hidup di kota besar. Saat ini jasa mindfulness, healer, hipnoterapi, ataupun psikolog-psikiater banyak dibutuhkan di kota-kota besar. Manusia butuh merasa tenteram.

Jika kondisi manusia sudah tenteram, dia akan merasa bahagia dan dan merasa  baik dalam hubungannya dalam kehidupaan ini. Ini bisa didapatkan dengan mencontoh nilai-nilai yang berdasarkan pada nurani, yang jauh dari nafsu-ego berlebihan, dan yang sesuai dengan apa yang Allah cintai serta Rasulullah ajarkan.

Berikut merupakan cara-cara yang bisa dilakukan untuk hidup tenteram:

  1. Qona’ah.

Qona’ah merupakan sikap merasa cukup dengan rezeki Allah. Ini berbeda dengan sikap malas, tidak mau berusaha, ataupun bergantung kepada orang lain. Qona’ah membuat kita tenteram karena kita tidak mengejar ambisi secara berlebihan. Karena pada hakikatnya, semua merupakan urusan dunia. ”Sungguh beruntung orang yang diberi petunjuk dalam Islam, diberi rizki yang cukup, dan qona’ah (merasa cukup) dengan rizki tersebut.” (HR. Ibnu Majah no. 4138, Syaikh Al Albani mengatakan bahwa hadits ini shahih).

 

  1. Rendah hati.

Betapa beruntungnya orang yang dikaruniai sifat rendah hati. Dia mudah bergaul dengan segala kalangan dan orang-orang pun menyukainya. Sifat rendah hati atau low profile merupakan kebalikan dari sifat sombong atau tinggi hati. Kehidupan di pedesaan gotong-royong, mereka saling membutuhkan. Maka tidak heran, jika masyarakatnya memiliki sifat rendah hati.

  1. Peduli pada lingkungan sekitar, sehingga menambah teman dan persaudaraan.

Kepedulian kita pada orang lain merupakan wujud kita menghormati, menghargai, serta berkasih sayang kepada orang lain.

  1. Menjaga kebersihan dan ketertiban lingkungan, tidak mengganggu.

Bermasyarakat butuh saling menjaga. Ini berupa kebersihan dan ketertiban lingkungan. Tentu kita tidak suka jika di waktu tidur, ada suara bising yang mengganggu. Begitu pula jika ada tetangga membuang sampah di halaman rumah, tentu semua orang juga tidak suka. Hal-hal inilah yang perlu kita mengerti dan kita jaga.

  1. Budayakan senyum, sapa, salam, sedekah.

Ketika bertemu dengan orang lain, usahakan selalu tersenyum, menyapa, dan mengucapkan salam. Ini sebuah bentuk sopan santun serta menjaga keharmonisan. Juga, jadilah orang yang suka bersedekah. Sedekah ini bisa berupa apa saja, namun prioritaskan yang dekat dan mendesak.

 

Dari ’Ubaidillah bin  Mihshan  Al Anshary dari Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, Beliau bersabda,

“Barangsiapa di antara kalian mendapatkan rasa aman di rumahnya (pada diri, keluarga dan masyarakatnya), diberikan kesehatan badan, dan memiliki makanan pokok pada hari itu di rumahnya, maka seakan-akan dunia telah terkumpul pada dirinya.” (HR. Tirmidzi no. 2346, Ibnu Majah no. 4141. Abu ’Isa mengatakan bahwa hadits ini hasan ghorib).

Hadits di atas menunjukkan bahwa tiga nikmat di atas jika telah ada dalam diri seorang muslim, maka itu sudah jadi nikmat yang besar. Siapa yang di pagi hari mendapatkan tiga nikmat tersebut berarti ia telah memiliki dunia seisinya. Lihat Rosysyul Barod Syarh Al Adab Al Mufrod, hlm. 160.

Kehidupan di pedesaan tidak banyak menuntut. Ini seperti nilai dari hadits Rasulullah tersebut, untuk mudah merasa senang dan puas dengan berkah yang telah diberikan Allah dalam kehidupan kita. Dengan begitu, kita merasa bersyukur pada Allah atas segala nikmat-Nya.

Wallahu a’lam bish-shawab.

 

 

Jakarta, 27 Oktober 2017 / 7 Safar 1439H

Ditulis khusus untuk: Kelas Artikel (Ketik) 6, Inspirator Academy

Sumber Hadits dan Kitab: Meraih Sifat Qana’ah

Sumber Gambar: Brilio

Dirimu Panglimamu


Pernahkah kita mengalami kegamangan dalam menentukan pilihan hidup? Apa yang sebaiknya kita lakukan untuk mengatasi hal tersebut? Bagaimana kita menyikapi kegagalan-kegagalan yang menyertai langkah kita?

Seorang sahabat saya bercerita kepada saya beberapa waktu yang lalu, bahwa ia pindah ke kota kelahirannya dari Jakarta untuk merintis karir dia sebagai notaris dan merawat orang tuanya. Sebelumnya, dia tinggal di Jakarta selama lebih dari 15 tahun. Sahabat saya itu merupakan orang yang berani tegas terhadap apa yang dicita-citakan, namun ia juga melihat kemungkinan-kemungkinan yang bisa terjadi di dalam perjalanan. Begitulah dia yang berani menjadi panglima dalam diri sendiri. Tentu saja hal itu dilakukan dengan izin dan ridho Allah.

Hadits Abdullah bin Umar ra. Bahwasanya Rasulullah saw bersabda: “setiap kamu adalah pemimpin yang akan dimintai pertanggungjawaban atas kepemimpinannya. Seorang amir yang mengurus keadaan rakyat adalah pemimpin. Ia akan dimintai pertanggungjawaban tentang rakyatnya. Seorang laki-laki adalah pemimpin terhadap keluarganya di rumahnya. Seorang wanita adalah pemimpin atas rumah suaminya. Ia akan diminta pertanggungjawaban tentang hal mereka itu. Seorang hamba adalah pemimpin terhadap harta benda tuannya, ia kan diminta pertanggungjawaban tentang harta tuannya. Ketahuilah, kamu semua adalah pemimpin dan semua akan diminta pertanggung jawaban tentang kepemimpinannya.

Dalam hadits tersebut, dinyatakan bahwa setiap diri adalah pemimpin. Kita bertanggung jawab pada apapun pilihan hidup kita. Berani memilih dan berani bertanggung jawab akan membuat kita bahagia dan tidak tertekan. Kita akan menjadi pribadi dewasa karena hal tersebut.

Lalu, bagaimana cara untuk menjadi panglima dalam hidup kita sendiri?

Pertama, tentukanlah goal setting di dunia dan di akhirat.

Kedua, jadikan goal setting tersebut sebagai visi kita. Dan buatlah misi-misi untuk menuju ke sana.

Ketiga, perbaikilah attitude kita. Rendahkanlah hati, jadilah pribadi yang sopan santun, pribadi sabar dan lemah lembut.

Keempat, monitorlah kemajuan kita. Dari situ kita bisa mengerti mana yang harus diperbaiki dan mana yang harus dipertahankan.

Dalam Riyadhush Shalihin disebutkan tentang kewajiban menegakkan keadilan. Adil dalam dirinya dengan tidak memberatkan pada sesuatu yang tidak diperintahkan Allah, dia harus memperhatikannya hingga kepada masalah kebaikan, jangan memberatkan dan membebankannya terhadap sesuatu yang tidak mampu dilakukannya.

Panglima artinya dia juga akan memimpin peperangan. Perang di sini merupakan perang terhadap musuh-musuh ataupun tantangan-tantangan yang bisa menghalangi tujuannya. Musuh tidak selalu merupakan orang lain. Misalnya, dia masih malas dan suka menunda-nunda pekerjaan. Maka, dia berperang untuk memotivasi diri, untuk tidak mudah patang arang, dan untuk tidak mudah bosan.

Semua orang di dalam perjalanan hidup akan menghadapi titik jenuh. Di sinilah dia butuh refreshing atau memetakan kembali arah hidup. Ada aspirasi-aspirasi dan kesempatan-kesempatan yang datang juga jangan ditampik, namun dipertimbangkan.  Terkadang, seseorang terlalu fokus pada suatu pekerjaan, sehingga dia lupa apa yang terjadi di dunia sekitarnya. Ini juga bukan hal yang baik. Karena menjadikan seseorang kaku dan egois. Yang terbaik adalah, kita tetap peduli dan tanggap pada lingkungan. Ini menjadikan kita manusia yang efektif, yang tidak hanya mencapai keberhasilan pribadi namun mampu memberdayakan dan memberikan manfaat bagi orang-orang di sekitar kita.

Seorang panglima, pasti punya pasukan. Jika kita sudah beres dengan diri kita sendiri dan arah hidup kita, maka akan lebih mudah kita memiliki orang-orang yang mau diajak bahu-membahu dalam membangun visi. Bukankah manusia terbaik merupakan manusia yang banyak manfaatnya bagi orang lain?

Wallahu a’lam bish-shawab.

Jakarta, 26 Oktober 2017 / 6 Safar 1439H

Ditulis khusus untuk: Kelas Artikel (Ketik) 6, Inspirator Academy

Ilustrasi Gambar: Unsplash

 

Hijrah dan Keterasingan

Subhanallah. Sudah lazim bahwa di negeri kita; apa yang berbeda sedikit akan disorot. Masih banyak hal-hal yang sesuai tuntunan Rasulullah namun disorot karena berbeda. Misalnya: kebiasaan tidak bersalaman dengan nonmuhrim, memakai hijab di depan ipar-ipar dan kerabat yang nonmuhrim, atau tidak melakukan ritual-ritual yang mengarah pada syirik seperti: perhitungan dan ramalan hari pernikahan, ataupun ritual meminta ke kuburan.

Sebenarnya fenomena keterasingan ini sudah dikatakan oleh Baginda Rasulullah. Dari Abu Hurairah, Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

Islam datang dalam keadaan yang asing, akan kembali pula dalam keadaan asing. Sungguh beruntungnlah orang yang asing” (HR. Muslim no. 145).

Maka, jika kebetulan kita merupakan pihak yang merasa asing atau dianggap asing; bersyukurlah. Jangan berkecil hati karena kita sedang mengamalkan Islam dengan kaffah. Islam yang kaffah artinya totalitas dan bersifat holistik terhadap ajaran Islam. Islam yang kaffah berarti menggunakan paradigma Alquran dalam menyikapi kehidupan. Islam yang kaffah berarti mengamalkan sunnah-sunnah Rasulullah sebagai junjungan kita.

Masyaa Allah. Lalu bagaimana cara kita menyikapi hal ini? Ternyata Islam memberikan kita solusi untuk berkumpul bersama teman-teman yang sholih. Bukankah teman itu besar pengaruhnya pada kita? Teman-teman yang dengan melihatnya kita bisa ingat kepada Allah Azza wa Jalla itulah yang menolong kita. Bahwa nanti di akhirat, kita akan mempertanggungjawabkan amal masing-masing, namun ada syafa’at dari teman-teman sholih jika kita bersama mereka dalam ketaatan.

Hadir ke majelis ilmu juga merupakan penguat dalam hijrah kita ke jalan Allah. Majelis ilmu akan menuntun keimanan dan ketakwaan kepada Allah. Ilmu lalu amal. Begitulah alurnya. Setelah kita faham ilmunya, maka ilmu itu hanya akan bermanfaat jika digunakan, dipraktikkan, atau diamalkan.

Lantas, mengapa orang-orang antipati terhadap mereka yang berhijrah? Mari kita renungi dan turunkan ego untuk bermuhasabah. Bisa jadi itu karena akhlak mereka sendiri. Di saat mereka tidak ramah, merasa suci, merasa paling benar, merasa paling baik, hanya mau menolong yang sama atau segolongan dengan mereka; maka itulah kerusakannya. Itulah yang menyebabkan orang-orang tidak simpatik. Astaghfirullahal adziim… Jangan pernah merasa sombong dan angkuh dengan keimanan kita, jangan bersikap melangit karena ketaaatan kita. Karena setitik sifat sombong akan menghalangi kita dari surga. Hanya Allah Azza wa Jalla yang berhak memiliki kesombongan.

Berhijrah juga membutuhkan doa agar diberikan istiqamah. Karena kita tau bagaimana syaitan menggoda kita dari segala arah. Dan kita wajib berdoa untuk husnul khotimah.

Apabila langkah-langkah tersebut kita jalankan dengan sabar dan ikhlas mengharap pada ridho dan pahala Allah, maka In syaa Allah kita akan mendapati ketenteraman hidup. Kita menjadi lebih tawakkal setelah ikhtiar. Bahwa apapun yang diberikan Allah Azza wa Jalla merupakan nikmat yang sangat indah. Mengenal Islam itu indah.

Semoga kita senantiasa dibantu Allah agar istiqamah dalam hijrah. Aamiin aamiin ya mujibassailiin.

Wallahu a’lam bish-shawab.

Jakarta, 24 Oktober 2017 / 4 Safar 1439H

Ditulis khusus untuk: Kelas Artikel (Ketik) 6, Inspirator Academy

Ilustrasi Gambar: Unsplash

Takdir Ikhtiar dan Berserah Diri

Tafakur merupakan ibadah dalam diam. Ketika kita mentafakuri tempat dimana kita berpijak saat ini, kita merenung kehidupan kita ini lebih banyak sesuai dengan rencana kita atau ada yang sesuai dan ada yang tidak sesuai rencana kita? Saya kerap mengobrol dengan suami tercinta, bahwa saya tidak pernah memiliki ide atau keinginan untuk tinggal di Palembang. Begitu pula dengan suami saya. Suami saya sebelumnya pernah tinggal di kota Pontianak.

Bekerja di sebuah perusahaan telekomunikasi idaman di Jakarta Selatan merupakan impian saya sejak lulus kuliah. Tinggal di Jakarta merupakan impian saya yang sudah menjadi kenyataan selama 10 tahun. Alhamdulillah, departemen saya bekerja juga merupakan impian saya. Alhamdulillah, Allah izinkan cita-cita saya tersebut sejalan dengan skenario Allah.

Namun, bagaimana pertemuan saya dengan suami bukanlah merupakan rencana saya. Kami dikenalkan oleh salah seorang sahabat saya dan ternyata kami berjodoh. Proses jodoh kami tidak didapatkan dengan mudah, namun berliku-liku. Allah Azza wa Jalla telah mengatur bagaimana cerita hidup suami saya harus menjadi dosen di sebuah universitas di Pontianak untuk menjadi rekan sejawat sahabat saya tersebut. Ini tidak akan terjadi jika sebelumnya suami tidak mengambil kuliah S2 Farmakologi di Fakultas Kedokteran. Masya Allah, sungguh semua yang terjadi dalam kehidupan kami telah tersusun dengan detil oleh Allah Azza wa Jalla.

Dalam sebuah tausiyahnya, Ustadz Arifin Jayadiningrat berkata bahwa garis hidup manusia adalah ujian. Pun begitu banyak peristiwa dalam hidup yang tidak terduga. Hal ini telah dijelaskan Allah dalam Surat Al-Mulk;

Yang menjadikan mati dan hidup, supaya Dia menguji kamu, siapa di antara kamu yang lebih baik amalnya. Dan Dia Maha Perkasa lagi Maha Pengampun.” (QS. Al-Mulk: 2)

Lantas, bagaimana cara kita menyikapi kehidupan ini? Ternyata, menurut Allah dan tuntunan Rasulullah, kita diperintahkan ikhtiar untuk mengubah keadaan, kita diperintahkan untuk takwa, dan pada akhirnya seorang mukmin adalah orang yang berserah.

Dan jika mereka beriman dan bertakwa, pahala dari Allah pasti lebih baik, sekiranya mereka tahu.” (QS. Al-Baqarah: 103)

Sesungguhnya Allah tidak akan mengubah nasib suatu kaum kecuali kaum itu sendiri yang mengubah apa apa yang pada diri mereka.” (QS. Ar-Rad:11)

Katakanlah, “Sesungguhnya shalatku, ibadahku, hidupku dan matiku hanyalah untuk Allah Tuhan semesta alam.” (QS. Al-An’am: 162).

Kita tidak boleh tergoda untuk melakukan cara-cara yang menyimpang dari apa yang disukai dan diridhoi Allah. Ketika ujian itu sedang di puncak-puncaknya, hingga membuat kita jatuh dan mengalami masa-masa gelap, ingatlah bahwa semakin gelap malam adalah pertanda pagi segera hadir. Hari ada pagi, ada siang, ada sore, dan ada malam. Musim di negara tropis seperti kita ada musim kemarau dan musim hujan. Lalu, bandingkan bahwa yang kita alami masih belum ada apa-apanya dibandingkan apa yang dialami para Nabi.

Ketika hadir suatu ujian, maka yang pertama kita lakukan adalah sabar menerima. Sabar adalah pada hentakan pertama. Di situlah kita mendapatkan pahala kesabaran.

Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam pernah melewati seorang wanita yang sedang menangis di sisi kuburan. Lalu beliau shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, ”Bertakwalah pada Allah dan bersabarlah.” Kemudian wanita itu berkata, ”Menjauhlah dariku. Sesungguhnya engkau belum pernah merasakan musibahku dan belum mengetahuinya.” Kemudian ada yang mengatakan pada wanita itu bahwa orang yang berkata tadi adalah Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam. Kemudian wanita tersebut mendatangi pintu (rumah) Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam. Kemudian dia tidak mendapati seorang yang menghalangi dia masuk pada rumah Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam. Kemudian wanita ini berkata, ”Aku belum mengenalmu.” Lalu Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, ”Sesungguhnya namanya sabar adalah ketika di awal musibah.” (HR. Bukhari, no. 1283)

Ujian di dalam kehidupan ini bisa membuat kita mulia dan bisa membuat kita hina. Ketika kita diuji dengan keluarga, diuji dengan pasangan hidup, diuji dengan sakit, diuji dalam lingkungan, diuji dalam proses belajar, diuji dengan pekerjaan dan ekonomi, maka yakinlah bahwa semua itu merupakan tanda-tanda cinta Allah pada kita. Mengapa demikian? Karena Allah rindu kita bangun di sepertiga malam, Allah rindu doa-doa kita, Allah ingin kita taubat dari dosa-dosa yang kita lakukan sebelumnya, Allah ingin kita sadar dari kelalaian kita selama ini. “Jika Allah mencintai suatu kaum maka mereka akan diuji” (HR. Ath-Thabrani)

Balasan tertinggi dari ini semua adalah kecintaan Allah. Siapakah di alam semesta ini yang tidak mau dicintai Allah?

Dari Abu Hurairah, dia menceritakan, Rasulullah bersabda, “Sesungguhnya jika Allah mencintai seorang hamba, maka Jibril pun berseru, ‘Sesungguhnya Allah telah mencintai si fulan, maka cintailah dia.’ Kemudian Jibril juga mencintainya, lalu Jibril berseru ke langit, ‘Sesungguhnya Allah telah mencintai si fulan, maka cintailah dia.’ Maka semua yang ada di langit mencintainya, serta diberikan tempat yang luas baginya untuk dicintai di bumi,” (Muttafaqun Alaih).

Doa di dalam Islam merupakan inti ibadah. Justru Allah akan marah jika hamba-Nya tidak pernah berdoa. Salah satu doa yang sering dibaca oleh Rasulullah, yaitu:

Yaa muqollibal qulub tsabbit qolbi ‘ala diinik

Wahai yang membolak-balikkan hati, tetapkanlah hatiku di atas agama-Mu.

Dalam kehidupan ini, tugas kita hanyalah taat pada Allah dan mengikuti utusan Allah yang terakhir, yaitu: Nabi Muhammad. Bukan di sini bahagia kita yang sebenarnya. Bagi seorang mukmin hatinya akan terpaut pada akhirat. Dunia merupakan tempat berbekal menuju kampung halaman akhirat yang abadi. Wallahu a’lam bish-shawab

Palembang, 17 Oktober 2017 / 27 Muharram 1439H

Ditulis khusus untuk: Kelas Artikel (Ketik) 6, Inspirator Academy

Ilustrasi Gambar: Amazing Wallpaperz

Cahaya Kebahagiaan Bagian 2

Kesenangan dan Kebahagiaan

Kebahagiaan merupakan keberuntungan dalam hidup yang secara naluriah diidam-idamkan oleh semua makhluk. Tidak hanya manusia, hewan pun juga butuh bahagia.

Allah telah berfirman dalam Alquran bahwa kebahagiaan didapat ketika manusia bertakwa. Takwa berarti menjalankan perintah Allah dan menjauhi larangan-Nya. Takwa yang mengandung unsur hati-hati, takwa yang merupakan kesadaran Islami untuk melakukan hanya pada hal-hal yang disukai Allah. Takwa mengandung unsur melakukan kontrol diri dan mengerem pada hawa nafsu yang cenderung mendorong ke arah keburukan.

Maka kebahagiaan berbeda maknanya dengan kesenangan. Mengapa? Karena kesenangan bisa positif dan bisa negatif. Kesenangan akan menjadi positif jika berdampak pada passion yang baik, menjadi bersemangat kerja atau melakukan amal sholeh, atau menjadi husnudzon kepada Allah. Namun kesenangan juga bisa bermakna negatif.

Kesenangan cenderung memuaskan dorongan, kebahagiaan ada unsur mengerem dorongan karena takwa.

Manusia sebagai khalifah (pemimpin atau penguasa) di muka bumi membutuhkan dorongan untuk membentuk bumi. Dorongan ini jika tidak digunakan di jalan yang Allah ridhoi maka akan menimbulkan kerusakan dan kehancuran.

Di dalam Alquran, Allah menceritakan kisah Nabi Yusuf AS.

Dan aku tidak (menyatakan) diriku bebas (dari kesalahan), karena sesungguhnya nafsu itu selalu mendorong kepada kejahatan, kecuali (nafsu) yang diberi rahmat oleh Tuhanku. Sesungguhnya Tuhanku Maha Pengampun, Maha Penyayang” (QS. Yusuf: 53)

Manusia yang bertakwa akan berhati-hati dalam mengawal nafsu. Dia menggunakan wahyu dan ilmu dalam menjalani kehidupan yang tidak jarang dipenuhi godaan. Hal ini dilatih oleh dirinya melalui amal ibadah.

Ridho Allah yang menjadi tujuan utama kehidupannya. Maka, dia akan mengesampingkan nafsu untuk melakukan hal-hal yang Allah sukai. Ini dilakukannya dengan kesadaran dan kecintaan. Dia tidak mau jauh-jauh dari petunjuk Allah dan tuntunan Rasulullah.

Inilah bahagia yang sejati.
Bahagia dalam pelukan Allah karena ketakwaan.

Palembang, 9 Oktober 2017 / 19 Muharram 1439H

Referensi:
Ilustrasi Gambar: Amazing Wallpaperz

Cahaya Kebahagiaan Bagian 1

Definisi Kebahagiaan

Menurut saya, kebahagiaan adalah sebuah kondisi dalam hidup di mana ada kepuasan, kesenangan, ketenteraman atau kedamaian, serta kesejahteraan atau kebebasan dari rasa sengsara atau penderitaan. Kebahagiaan bersifat lahir dan batin. Kebahagiaan bisa subyektif bisa obyektif, karena menyangkut kebutuhan dan keinginan. Disebut subyektif karena masing-masing manusia memiliki kebutuhan yang belum tentu sama. Disebut obyektif karena secara fitrah, manusia memiliki hal-hal dasar atau primordial dalam menjalankan roda kehidupannya.

Mengapa Bahagia itu Penting

Secara psikologi, kondisi psikis atau kejiwaan seseorang akan sangat berpengaruh kepada kesehatan dan performa sehari-hari dalam menjalani aktivitasnya. Seorang yang content, yang terpenuhi kebutuhannya, yang enjoy, yang damai, yang happy akan lebih mampu bersikap efektif dalam hidup dan efisien dalam bekerja.

Cara Meraih Kebahagiaan

Kesenangan itu berbeda dengan kebahagiaan. Kebahagiaan sejati hanya bisa diraih jika manusia mengikuti perintah Allah serta menjauhi larangan-Nya.

Palembang, 20 Agustus 2017 / 27 Dzulhijjah 1438 H