Jauhi Sifat Pendendam


Dalam pergaulan, tidak sedikit kita mengalami gesekan-gesekan. Ketika kita mengucapkan sebuah kalimat namun kalimat tersebut diterima orang lain dengan pesan yang berbeda. Seperti misalnya, “Hari ini saya tidak masuk ke kantor, saya merasa tidak enak badan.” Namun pernyataan tersebut didengar, “Hari ini saya tidak masuk ke kantor, saya merasa tidak enak.” Satu kata yang tidak ditangkap atau dimengerti dengan tepat akan berpotensi timbul kesalahfahaman. Bisa saja, kata tidak enak kemudian diartikan sebagai tidak enak dengan bosnya atau lingkungan kerjanya atau bisa juga tidak merasa nyaman dengan pekerjaannya. Lalu akan timbul prasangka, dan disinilah setan akan masuk. Setan akan menggoda pada sikap antipati dan rusaknya hubungan. Memang begitulah tugas setan. Naudzubillahi min dzalik.  Rasulullah Shallallahu ‘alaihi Wasallam bersabda, “Sesungguhnya setan berjalan (menggoda) kepada anak Adam (manusia) laksana aliran darah.” (HR. Imam Ahmad dan Abu Dawud).

Kisah gesekan lain, misalnya: kita telah mempercayakan uang kita pada sebuah travel umroh-haji, namun pada saat jadwal keberangkatan tiba ternyata travel tersebut bermasalah. Dana jamaah digunakan untuk keperluan lain atau menutup hutang, sehingga biaya keberangkatan sudah tidak mencukupi lagi. Apa yang dirasakan jamaah tersebut? Mereka akan merasa dibohongi karena janji yang tidak sesuai dengan kenyataan. Mereka akan merasa bahwa travel tersebut tidak bisa dipercaya karena tidak menepati apa yang dikatakan oleh karyawan travel. Apalagi jika dana ibadah tersebut tidak diberikan, mereka akan merasa didzolimi. “Tanda orang munafik itu tiga apabila ia berucap berdusta, jika membuat janji berdusta, dan jika dipercayai mengkhianati.” (HR. Bukhori)

Ada juga seseorang yang bercerita kepada kita atau mencurahkan isi hati. Namun, respon yang kita berikan terhadap permasalahannya tidak memuaskan hatinya. Karena kita merespon secara obyektif dan tidak disukai oleh egonya. Alih-alih berterima kasih, orang tersebut malah berubah sikap kepada kita, menempatkan kita di posisi tidak nyaman, dan bahkan berkata-kata kasar terhadap kita. Hal ini disebabkan nafsu amarah yang tidak terkontrol. Muslim yang sejati tidak akan menggunakan lidahnya untuk ucapan yang sia-sia, tidak berkata kasar atau keji, tidak berkata kotor, apalagi sampai melaknat. “Bukanlah seorang mukmin orang yang suka mencela, orang yang gemar melaknat, orang yang suka berbuat/berkata-kata keji, dan orang yang berkata-kata kotor/jorok.” (HR. Bukhori)

Berkenaan dengan masalah lidah, ada sebuah kisah Rasulullah Shallallahu ‘alaihi Wasallam. Muadz bin Jabal berkata, “Aku berkendara dengan Rasulullah Shallallahu ‘alaihi Wasallam sampai lututku bersentuhan dengan lututnya, kami berkendara bersama, kemudian aku bertanya kepadanya beberapa pertanyaan tentang shalat, sedekah, dan iman. Wahai Nabi Allah, katakanlah kepadaku tentang amal baik yang akan mendekatkanku kepada surga dan menjauhkanku dari neraka.”

Rasulullah Shallallahu ‘alaihi Wasallam bersabda, “Wahai Muadz, sesungguhnya kau telah bertanya tentang sesuatu yang baik. Haruskah aku memberitahumu sesuatu, yang mencakup semua yang kusebutkan?”

Muadz bin Jabal Radhiyallahu ‘anhu berpikir, “Tentu saja, ya Rasulullah. Amal apakah itu?” Rasulullah Shallallahu ‘alaihi Wasallam dengan jarinya yang mulia, menunjuk ke arah lidahnya dan berkata kepada Muadz bin Jabal “Jagalah ini.”

Muadz bin Jabal Radhiyallahu ‘anhu berkata, “Wahai Rasulullah, akankah kita dipertanggungjawabkan dan ditanyakan perihal lidah kita?” Dia bertanya karena terkejut.

Rasulullah Shallallahu ‘alaihi Wasallam bersabda “Wahai Muadz, kupikir kau adalah orang yang paling pintar. Apakah ada sebab yang akan menyebabkan wajah orang-orang terjatuh ke dalam neraka jahannam, selain apa yang lidah mereka ucapkan?” Begitulah baginda Rasulullah menjelaskan mengenai keutamaan menjaga lisan.

Di dalam habluminannas, urusan menjaga lidah berbeda makna dengan membiarkan sebuah permasalahan berlarut-larut. Jangan karena kita takut tidak bisa menjaga lidah, kita kemudian mendiamkan permasalahan. Ada permasalahan yang timbul dengan sendirinya tanpa kita undang, semata-mata sebagai bentuk pengalaman. Allah memberikan permasalahan tersebut agar kita menjadi lebih sabar, dewasa, kuat, serta mampu mengambil hikmah dari setiap peristiwa. Berikut merupakan langkah-langkah dalam menghindari kesalahfahaman:

  1. Selesaikan masalah, bicarakan, serta jangan ditunda karena akan membawa beban sesak di dada dan bisa menimbulkan perselisihan.
  2. Gunakan kata-kata yang santun, lembut, dan bijak.
  3. Jauhi dari prasangka karena sebagian prasangka adalah dosa. Allah Subhanahu Wa Ta’ala berfirman, “Hai orang-orang yang beriman, jauhilah kebanyakan dari prasangka, sesungguhnya sebagian prasangka itu adalah dosa.” (QS. Al-Hujurat (49): 12)
  4. Lihatlah dari banyak sudut pandang. Apa yang menurut kita cocok, belum tentu itu yang terbaik bagi orang lain. Apa yang dibutuhkan orang lain, belum tentu kita menyadarinya. Apa yang menjadi selera orang lain, belum tentu cocok di kita. Dan sebaliknya. Toleransi dan pengertian akan menjadi solusi dari hal ini.

Sebagai orang yang beriman, janganlah kita menjadi pendendam, karena tidak menerima suatu peristiwa yang telah terjadi atas izin Allah Subhanahu Wa Ta’ala. Namun, jika orang lain memusuhi kita, maka Alquran memberikan petunjuk mengenai hal ini. “Tolaklah (kejelekan itu) dengan cara yang lebih baik, maka tiba-tiba orang yang antaramu dan antara dia ada permusuhan seolah-olah telah menjadi teman yang sangat setia.” (QS. Fushilat (41): 34-35). Walaupun, sebenarnya kita bisa membalas, namun memaafkan lebih utama. Rasulullah Shallallahu ‘alaihi Wasallam bersabda, “Apabila seseorang menghina dan melecehkanmu dengan sesuatu yang ia ketahui ada pada dirimu maka jangan engkau balas dengan apa-apa yang engkau ketahui terdapat pada dirinya. Biarlah akibat buruk menjadi tanggungannya.” (Shahih, HR. Abu Daud: 4084; At-Tirmidzi: 2722). Aisyah Radhiyallahu ‘Anha berkata, “Tidaklah Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam itu orang yang perkataannya keji ataupun orang yang berusaha berkata keji, tidak berteriak-teriak di pasar, tidak membalas keburukan dengan keburukan serupa; tetapi beliau memaafkan dan mengampuni kesalahan.” (HR. Ahmad dan Al-Tirmidzi).

Mudahkan orang lain maka akan hidup kita akan dimudahkan Allah Subhanahu Wa Ta’ala. Memaklumi dan memaafkan merupakan sebuah cara memudahkan orang lain. Dengan memudahkan orang lain, maka aliran rezeki kita juga akan dimudahkan. Ini berkaitan dengan kesehatan, penghidupan yang baik, serta keharmonisan. Dari Abu Hurairah Radhiyallahu ‘Anhu, ia berkata: Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam bersabda, “Sedekah tidaklah mengurangi harta. Tidaklah Allah menambahkan kepada seorang hamba sifat pemaaf melainkan akan semakin memuliakan dirinya. Dan juga tidaklah seseorang memiliki sifat tawadhu’ (rendah hati) karena Allah melainkan Allah akan meninggikannya.” (HR. Muslim)

Allah Subhanahu Wa Ta’ala menyandingkan sifat pemaaf ini dengan karakteristik takwa.

Dan bersegeralah kamu kepada ampunan dari Tuhanmu dan kepada surga yang luasnya seluas langit dan bumi yang disediakan untuk orang-orang yang bertakwa, (yaitu) orang-orang yang menafkahkan (hartanya), baik di waktu lapang maupun sempit, dan orang-orang yang menahan amarahnya dan memaafkan (kesalahan) orang. Allah menyukai orang-orang yang berbuat kebajikan (catatan: kebajikan adalah perbuatannya, kebaikan adalah sifatnya).” (QS Ali Imran (3): 133-134).

Begitulah keindahan akhlak seorang mukmin. Semoga kita bisa mengamalkannya di kehidupan sehari-hari hingga menutup mata. Wallahu a’lam bish-shawab.

Palembang, 18 Oktober 2017 / 28 Muharram 1439H

Ditulis khusus untuk: Kelas Artikel (Ketik) 6, Inspirator Academy

Ilustrasi Gambar: Amazing Wallpaperz

Takdir Ikhtiar dan Berserah Diri

Tafakur merupakan ibadah dalam diam. Ketika kita mentafakuri tempat dimana kita berpijak saat ini, kita merenung kehidupan kita ini lebih banyak sesuai dengan rencana kita atau ada yang sesuai dan ada yang tidak sesuai rencana kita? Saya kerap mengobrol dengan suami tercinta, bahwa saya tidak pernah memiliki ide atau keinginan untuk tinggal di Palembang. Begitu pula dengan suami saya. Suami saya sebelumnya pernah tinggal di kota Pontianak.

Bekerja di sebuah perusahaan telekomunikasi idaman di Jakarta Selatan merupakan impian saya sejak lulus kuliah. Tinggal di Jakarta merupakan impian saya yang sudah menjadi kenyataan selama 10 tahun. Alhamdulillah, departemen saya bekerja juga merupakan impian saya. Alhamdulillah, Allah izinkan cita-cita saya tersebut sejalan dengan skenario Allah.

Namun, bagaimana pertemuan saya dengan suami bukanlah merupakan rencana saya. Kami dikenalkan oleh salah seorang sahabat saya dan ternyata kami berjodoh. Proses jodoh kami tidak didapatkan dengan mudah, namun berliku-liku. Allah Azza wa Jalla telah mengatur bagaimana cerita hidup suami saya harus menjadi dosen di sebuah universitas di Pontianak untuk menjadi rekan sejawat sahabat saya tersebut. Ini tidak akan terjadi jika sebelumnya suami tidak mengambil kuliah S2 Farmakologi di Fakultas Kedokteran. Masya Allah, sungguh semua yang terjadi dalam kehidupan kami telah tersusun dengan detil oleh Allah Azza wa Jalla.

Dalam sebuah tausiyahnya, Ustadz Arifin Jayadiningrat berkata bahwa garis hidup manusia adalah ujian. Pun begitu banyak peristiwa dalam hidup yang tidak terduga. Hal ini telah dijelaskan Allah dalam Surat Al-Mulk;

Yang menjadikan mati dan hidup, supaya Dia menguji kamu, siapa di antara kamu yang lebih baik amalnya. Dan Dia Maha Perkasa lagi Maha Pengampun.” (QS. Al-Mulk: 2)

Lantas, bagaimana cara kita menyikapi kehidupan ini? Ternyata, menurut Allah dan tuntunan Rasulullah, kita diperintahkan ikhtiar untuk mengubah keadaan, kita diperintahkan untuk takwa, dan pada akhirnya seorang mukmin adalah orang yang berserah.

Dan jika mereka beriman dan bertakwa, pahala dari Allah pasti lebih baik, sekiranya mereka tahu.” (QS. Al-Baqarah: 103)

Sesungguhnya Allah tidak akan mengubah nasib suatu kaum kecuali kaum itu sendiri yang mengubah apa apa yang pada diri mereka.” (QS. Ar-Rad:11)

Katakanlah, “Sesungguhnya shalatku, ibadahku, hidupku dan matiku hanyalah untuk Allah Tuhan semesta alam.” (QS. Al-An’am: 162).

Kita tidak boleh tergoda untuk melakukan cara-cara yang menyimpang dari apa yang disukai dan diridhoi Allah. Ketika ujian itu sedang di puncak-puncaknya, hingga membuat kita jatuh dan mengalami masa-masa gelap, ingatlah bahwa semakin gelap malam adalah pertanda pagi segera hadir. Hari ada pagi, ada siang, ada sore, dan ada malam. Musim di negara tropis seperti kita ada musim kemarau dan musim hujan. Lalu, bandingkan bahwa yang kita alami masih belum ada apa-apanya dibandingkan apa yang dialami para Nabi.

Ketika hadir suatu ujian, maka yang pertama kita lakukan adalah sabar menerima. Sabar adalah pada hentakan pertama. Di situlah kita mendapatkan pahala kesabaran.

Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam pernah melewati seorang wanita yang sedang menangis di sisi kuburan. Lalu beliau shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, ”Bertakwalah pada Allah dan bersabarlah.” Kemudian wanita itu berkata, ”Menjauhlah dariku. Sesungguhnya engkau belum pernah merasakan musibahku dan belum mengetahuinya.” Kemudian ada yang mengatakan pada wanita itu bahwa orang yang berkata tadi adalah Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam. Kemudian wanita tersebut mendatangi pintu (rumah) Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam. Kemudian dia tidak mendapati seorang yang menghalangi dia masuk pada rumah Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam. Kemudian wanita ini berkata, ”Aku belum mengenalmu.” Lalu Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, ”Sesungguhnya namanya sabar adalah ketika di awal musibah.” (HR. Bukhari, no. 1283)

Ujian di dalam kehidupan ini bisa membuat kita mulia dan bisa membuat kita hina. Ketika kita diuji dengan keluarga, diuji dengan pasangan hidup, diuji dengan sakit, diuji dalam lingkungan, diuji dalam proses belajar, diuji dengan pekerjaan dan ekonomi, maka yakinlah bahwa semua itu merupakan tanda-tanda cinta Allah pada kita. Mengapa demikian? Karena Allah rindu kita bangun di sepertiga malam, Allah rindu doa-doa kita, Allah ingin kita taubat dari dosa-dosa yang kita lakukan sebelumnya, Allah ingin kita sadar dari kelalaian kita selama ini. “Jika Allah mencintai suatu kaum maka mereka akan diuji” (HR. Ath-Thabrani)

Balasan tertinggi dari ini semua adalah kecintaan Allah. Siapakah di alam semesta ini yang tidak mau dicintai Allah?

Dari Abu Hurairah, dia menceritakan, Rasulullah bersabda, “Sesungguhnya jika Allah mencintai seorang hamba, maka Jibril pun berseru, ‘Sesungguhnya Allah telah mencintai si fulan, maka cintailah dia.’ Kemudian Jibril juga mencintainya, lalu Jibril berseru ke langit, ‘Sesungguhnya Allah telah mencintai si fulan, maka cintailah dia.’ Maka semua yang ada di langit mencintainya, serta diberikan tempat yang luas baginya untuk dicintai di bumi,” (Muttafaqun Alaih).

Doa di dalam Islam merupakan inti ibadah. Justru Allah akan marah jika hamba-Nya tidak pernah berdoa. Salah satu doa yang sering dibaca oleh Rasulullah, yaitu:

Yaa muqollibal qulub tsabbit qolbi ‘ala diinik

Wahai yang membolak-balikkan hati, tetapkanlah hatiku di atas agama-Mu.

Dalam kehidupan ini, tugas kita hanyalah taat pada Allah dan mengikuti utusan Allah yang terakhir, yaitu: Nabi Muhammad. Bukan di sini bahagia kita yang sebenarnya. Bagi seorang mukmin hatinya akan terpaut pada akhirat. Dunia merupakan tempat berbekal menuju kampung halaman akhirat yang abadi. Wallahu a’lam bish-shawab

Palembang, 17 Oktober 2017 / 27 Muharram 1439H

Ditulis khusus untuk: Kelas Artikel (Ketik) 6, Inspirator Academy

Ilustrasi Gambar: Amazing Wallpaperz

Apapun dari Allah Pasti Terbaik

Hikmah Umar bin Khattab 1
Kebanyakan orang suka sifat menyejukkan karena ada rasa nyaman. Namun sifat sejuk seperti angin sepoi-sepoi yang bergerak dengan tempo yang pas itu bisa membuat ngantuk. Lalu tidur. Apakah tidur hal yang baik? Ya, jika ada maslahat. Atau seperti air yang sejuk menyegarkan orang yang sedang haus. Maslahatnya adalah menghilangkan haus.
Namun jika kita sedang harus terjaga, maka rasa kantuk berpotensi melalaikan.
Kebanyakan orang tidak suka panas matahari yang menyengat. Tidak nyaman. Namun, ketika hujan turun maka matahari dirindukan. Kemana hilangnya matahari.
Jadi, tidak selalu panas yang dirasa itu buruk. Hujan juga belum tentu buruk.
Jika memang Allah kehendaki itu terjadi, maka itulah yang terbaik. Walaupun berbeda dengan prinsip dan selera kita. Barangsiapa yang mampu menaklukkan syahwat dunia, maka setan akan lari darinya.

Allah Azza wa Jalla berfirman,

وَعَسَىٰ أَن تُحِبُّوا شَيْئًا وَهُوَ شَرٌّ لَّكُمْ ۗ وَاللَّـهُ يَعْلَمُ وَأَنتُمْ لَا تَعْلَمُونَ

Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi (pula) kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu; Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui.” (QS. Al Baqarah: 216).

Wa’allahu alam bishowab.

Banjarmasin, 18 April 2017

Akhlak Bagaikan Rezeki

Niat di hati adalah suatu amalan hati yang berubah-ubah. Niat yang ikhlas bukan perkara sederhana, ketika kita berusaha memperbaiki niat kita, maka bisa saja ada saja timbul penyakit-penyakit hati. Ada kalanya kita merasa sudah melakukan suatu amalan dengan benar, lalu timbul rasa ujub di hati kita, juga timbul rasa ingin dipuji, diakui, dan dihargai. Atau kita ini merasa sudah tidak sombong, padahal merasa tidak sombong juga sombong. Atau seseorang terhadap orang yang lebih dianggap rendah kedudukannya, merasa sah-sah saja bersikap seenaknya sendiri, semena-mena bahkan sampai menginjak-injak orang lain. Astaghfirullah wa ‘aatubu ilaih. Semoga kita dijauhkan dari sifat demikian dan dimudahkan meluruskan niat kita.

إِنَّمَا بُعِثْتُ لِأُتَمِّمَ صَالِحَ الْأَخْلَاقِ

Sesungguhnya aku diutus untuk menyempurnakan akhlaq yang baik.” (HR. Ahmad 2/381. Syaikh Syu’aib Al Arnauth menyatakan bahwa hadits ini shahih)

Diriwayatkan dari Abdullah bin Mas’ud radhiyallahu ‘anhu dari Nabi shalallahu ‘alaihi wa sallam, beliau bersabda,

لَا يَدْخُلُ الْجَنَّةَ مَنْ كَانَ فِي قَلْبِهِ مِثْقَالُ ذَرَّةٍ مِنْ كِبْرٍ قَالَ رَجُلٌ إِنَّ الرَّجُلَ يُحِبُّ أَنْ يَكُونَ ثَوْبُهُ حَسَنًا وَنَعْلُهُ حَسَنَةً قَالَ إِنَّ اللَّهَ جَمِيلٌ يُحِبُّ الْجَمَالَ الْكِبْرُ بَطَرُ الْحَقِّ وَغَمْطُ النَّاسِ

“Tidak akan masuk surga seseorang yang di dalam hatinya terdapat kesombongan sebesar biji sawi.” Ada seseorang yang bertanya, “Bagaimana dengan seorang yang suka memakai baju dan sandal yang bagus?” Beliau menjawab, “Sesungguhnya Allah itu indah dan menyukai keindahan. Sombong adalah menolak kebenaran dan meremehkan orang lain. (HR. Muslim no. 91)

Berikut tips untuk mengobati ujub serta nafsu amarah agar kita memiliki akhlaqul karimah:

  1. Tips mengobati ujub terhadap amal; katakan pada diri: bagaimana mungkin aku bangga dengan amalku, sementara maksiat yang kulakukan masih menempel dalam ingatanku, cemas dan harap apakah taubatku diterima.
  2. Tips mengobati ujub terhadap ilmu; katakan pada diri: bagaimana mungkin aku bangga dengan ilmuku, kepandaianku, kecerdasanku, kehandalanku, keberhasilanku sedang aku bisa mengalami bertahun-tahun otakku seakan beku, semua pelajaran tak mampu kupahami. Ilmu kita hanyalah setetes air di lautan ilmu Allah, Allah berikan karena Allah izinkan kita memahami ilmu tersebut.
  3. Tips menahan marah; katakan pada diri: bagaimana mungkin aku marah pada orang lain, sedang aku sendiri terkadang tidak ridho dengan diriku sendiri.

Allah Azza wa Jalla membagi akhlak seperti membagi rezeki, bersemangatlah memperbaiki akhlak seperti mencari rezeki yang halal dariNya. Barakallahu fiikum.

Wa’allahu alam bishowab.

Palembang, 23 Januari 2017

Referensi:

  1. Jauhilah Sikap Sombong
    https://muslim.or.id/3536-jauhi-sikap-sombong.html
  2. Ilustrasi Gambar
    http://www.amazingwallpaperz.com/photography-background-hd-wallpapers/

Tiap Cobaan Ada Batas Expirednya

Ketika Allah Azza wa Jalla memberikan cobaan kepada hambaNya, maka Allah juga sudah menakdirkan jatah waktu cobaan tersebut diangkat olehNya. HambaNya yang mendapat cobaan itu pun sudah diukur dan dinilai mampu untuk mengemban cobaan tersebut.

Allah Ta’ala berfirman,

آَمَنَ الرَّسُولُ بِمَا أُنْزِلَ إِلَيْهِ مِنْ رَبِّهِ وَالْمُؤْمِنُونَ كُلٌّ آَمَنَ بِاللَّهِ وَمَلَائِكَتِهِ وَكُتُبِهِ وَرُسُلِهِ لَا نُفَرِّقُ بَيْنَ أَحَدٍ مِنْ رُسُلِهِ وَقَالُوا سَمِعْنَا وَأَطَعْنَا غُفْرَانَكَ رَبَّنَا وَإِلَيْكَ الْمَصِيرُ (285) لَا يُكَلِّفُ اللَّهُ نَفْسًا إِلَّا وُسْعَهَا لَهَا مَا كَسَبَتْ وَعَلَيْهَا مَا اكْتَسَبَتْ رَبَّنَا لَا تُؤَاخِذْنَا إِنْ نَسِينَا أَوْ أَخْطَأْنَا رَبَّنَا وَلَا تَحْمِلْ عَلَيْنَا إِصْرًا كَمَا حَمَلْتَهُ عَلَى الَّذِينَ مِنْ قَبْلِنَا رَبَّنَا وَلَا تُحَمِّلْنَا مَا لَا طَاقَةَ لَنَا بِهِ وَاعْفُ عَنَّا وَاغْفِرْ لَنَا وَارْحَمْنَا أَنْتَ مَوْلَانَا فَانْصُرْنَا عَلَى الْقَوْمِ الْكَافِرِينَ (286)

Rasul telah beriman kepada Al Quran yang diturunkan kepadanya dari Rabbnya, demikian pula orang-orang yang beriman. Semuanya beriman kepada Allah, malaikat-malaikat-Nya, kitab-kitab-Nya dan rasul-rasul-Nya. (Mereka mengatakan): “Kami tidak membeda-bedakan antara seseorang pun (dengan yang lain) dari rasul-rasul-Nya”, dan mereka mengatakan: “Kami dengar dan kami taat.” (Mereka berdoa): “Ampunilah kami ya Rabb kami dan kepada Engkaulah tempat kembali.”

Allah tidak membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya. Ia mendapat pahala (dari kebajikan) yang diusahakannya dan ia mendapat siksa (dari kejahatan) yang dikerjakannya. (Mereka berdoa): “Ya Rabb kami, janganlah Engkau hukum kami jika kami lupa atau kami tersalah. Ya Rabb kami, janganlah Engkau bebankan kepada kami beban yang berat sebagaimana Engkau bebankan kepada orang-orang sebelum kami. Ya Rabb kami, janganlah Engkau pikulkan kepada kami apa yang tak sanggup kami memikulnya. Beri ma’aflah kami; ampunilah kami; dan rahmatilah kami. Engkaulah Penolong kami, maka tolonglah kami terhadap kaum yang kafir.” (QS. Al-Baqarah: 285-286)

Dinukil dari kisah Nabi Ayub AS; Al Quran memuji Nabi Ayub sebagai seorang yang sabar (bahkan bisa dikatakan sangat sabar menerima cobaan).  Dalam 3 hari kenikmatan dunianya diambil oleh Allah; anak-anaknya meninggal, perkebunannya hancur, sakit hingga diasingkan oleh masyarakat padahal sebelumnya Beliau adalah seorang pemimpin. Namun Nabi Ayub sabar hingga batas waktu expirednya cobaan tersebut. Ketika istrinya menyuruh Nabi Ayub untuk meminta kepada Allah dihentikan cobaannya, Nabi Ayub masih malu meminta kepada Allah. Nabi Ayub mempertimbangkan lamanya waktu Allah berikan nikmat kepada dirinya dan keluarganya. Dan cobaan yang diberikan Allah ini belum impas jika dibandingkan nikmat Allah. Masya Allah.. Hingga akhirnya air mengalir dari bawah tempat tidur Beliau, dan air ini yang menyembuhkan sakit kulit Nabi Ayub.

Kemudian balasan kesabaran dari Allah bagaikan banjir rezeki yang tidak terbendung. Istri Nabi Ayub kemudian hamil tiap tahun melahirkan anak kembar, sehingga Allah mengganti 2x lipat jumlah anak Beliau, kekayaan, perkebunan, dan kedudukan di masyarakat pun kembali. Lebih banyak dan lebih besar.

Ketika kita merasa cobaan di hidup kita berat, bawalah kepada Allah. Allah yang berikan, Allah pula yang mengangkat cobaan tersebut. Sabar hingga batas waktu expired cobaan.

Allah Ta’ala berfirman,

وَإِنْ يَمْسَسْكَ اللَّهُ بِضُرٍّ فَلَا كَاشِفَ لَهُ إِلَّا هُوَ ۖ وَإِنْ يُرِدْكَ بِخَيْرٍ فَلَا رَادَّ

لِفَضْلِهِ ۚ يُصِيبُ بِهِ مَنْ يَشَاءُ مِنْ عِبَادِهِ ۚ وَهُوَ الْغَفُورُ الرَّحِيمُ

“Jika Allah menimpakan sesuatu kemudharatan kepadamu, maka tidak ada yang dapat menghilangkannya kecuali Dia. Dan jika Allah menghendaki kebaikan bagi kamu, maka tak ada yang dapat menolak kurnia-Nya. Dia memberikan kebaikan itu kepada siapa yang dikehendaki-Nya di antara hamba-hamba-Nya dan Dia-lah Yang Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.” (QS. Yunus: 107)

Wa’allahu alam bishowab.

Semoga bermanfaat bagi iman Islam kita. Semoga Allah Ta’ala senantiasa memberikan petunjuk dan bimbingan pada kita. Aamiin yaa Mujibassailin…

Palembang, 21 Januari 2017

Referensi:

  1. Kajian Ustadz Dr. Khalid Basalamah, MA tentang “Sang Penyabar – Dasyatnya Cobaan Nabi Ayub”
  2. Keutamaan Membaca Dua Ayat Terakhir Surat Al Baqarah pada Waktu Malam https://rumaysho.com/11085-keutamaan-membaca-dua-ayat-terakhir-surat-al-baqarah-pada-waktu-malam.html
  3. Ilustrasi Gambar
    http://davitputra.net/2013/10/kita-adalah-cobaan-bagi-orang-lain-juga-sebaliknya/